Kampung Baru

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Hidup bagaikan sungai mengalir. Mengalir dan terus mengalir hingga sampai masa kering jua. Surat ini ditujukan buat anda berdua yang menjadi insan terakhir bercinta di bumi ini. Sebelum berlakunya kiamat, apa perasaan anda? Bumi sedang sengsara tapi anda masih mampu merasa bahagia.

Saya terfikir waktu bawa motor menuju bangunan tabung haji di jalan tun razak, sambil bertemankan lagu cat steven yang tajuknya saya tidak tahu kerana bukan lagu yang biasa saya dengar. Adam dan hawa kisah cinta pertama, dan anda adalah kisah terakhir. Saya tidak pasti bagaimana kalian mampu bertahan.

Mungkin atas bencana alam yang pernah berlaku seperti gempa bumi, banjir, tsunami maka saya bayangkan. Anda tidak hidup dalam resah gelisah, hanya kekuatan cinta sebagai bekalan meneruskan hari terakhir di dunia. Mungkin anda tidak tahu bahasa Melayu. Mungkin surat ini tidak sampai pada anda. Mungkin masa depan tiada internet. Ada yang lebih advance, al kisahnya lima enam ratus atau alaf baru. Seperti zaman ini, mana kita dapat baca tulisan zaman kesultanan melayu Melaka. Begitulah.

Saya doakan cinta anda kekal sampai bila2, meskipun bumi terbelah dua. Percintaan dalam perjuangan.

Wassalam.

Yang benar,

Perewa

Advertisements

Sebuah kebun durian yang terletak di tengah bandar Kuala Lumpur. Seorang insan yang ditakdirkan Tuhan mempunyai jantina wanita. Gusar akan diri tiada rupa. Hanya durian peneman hari. Ulang alik masih tiada rupa. Diri hanyalah kepulan asap yang terapung di udara.

Muzik mula dimainkan di tengah kebun, beberapa biji durian mula berkumpul dan bertepuk tangan. Makin lama makin ramai dan meriah. Dua biji durian mempelawa insan yang mempunyai jantina wanita. Kata mereka usah sedih, sampai masa akan terbentuk jua.

Lama insan ini menunggu, seratus tahun, seribu tahun, sejuta tahun. Kuala Lumpur telah berubah meskipun sejuta tahun lamanya, nama berubah. Di ingatan insan, ia masih Kuala Lumpur.

Hinggalah saat waktu langit tidak berwarna, telus dan jelas cahaya matahari. Tepat menyentuh insan yang tiada rupa, terserlah segala bentuk hasil gabungan kaca dan pasir. Kaca yang membawa cerita, pasir pula pembawa berita. Dengan penuh kepayahan insan ini mula memeluk diri. Menyentuh diri sendiri. Berada dalam ke awang-awangan. Lalu hilang ditiup angin akhir November sejuta tahun dari sekarang bersama durian yang mampu hidup jutaan tahun.

446 merdeka

Posted: August 31, 2017 in Uncategorized

1511-1957=456 tahun dijajah

1957+456=2413 tahun kita melepasi tempoh yang dijajah.

Bagaimana Malaysia dan kita sendiri pada tahun 2413?

Umur saya pada tahun 2413 adalah 427. Jika diberi umur yang panjang. Kemungkinan anak muda yang pada tahun itu adalah umur 21 tahun lahir pada tahun 2392.

Anggaplah satu generasi umur 50 tahun

Generasi 2. Anak saya yang sulung 3 tahun 2017. Jadi 53. Tahun 2060

Generasi 3. Anaknya yakni cucu saya 50 tahun. Tahun 2110

Generasi 4. Anaknya yakni cicit saya 50 tahun. Tahun 2160 Generasi 5. Anaknya yakni piut saya 50 tahun. Tahun 2210 Generasi 6. Anaknya yakni piat saya 50 tahun. Tahun 2260 Generasi 7. Anaknya yakni miat saya 50 tahun. Tahun 2310

Generasi 8. Anaknya yakni oneng-oneng saya. 50 tahun. Tahun 2360

Generasi 9. Anaknya yakni xxxxxx saya. 50 tahun. Tahun 2410. 2413 umurnya 53.

Generasi 10. Anaknya yyyyyyy saya.

Generasi ke 9 saya yang akan temui kemerdekaan yang disambut sama tahun dengan tahun yang pernah kita jajah.

(Masih difikirkan apa yang mahu ditulis)

Koperasi

Posted: August 20, 2017 in Jalanan

Jalan Panggung

Kuala Lumpur

Penentuan hidup adalah satu kos lepas. Pada hari ini aku hadir dalam mesyuarat pertama Koperasi Budaya Selangor. Ianya ditubuhkan untuk pekerja seni. Pekerja seni? Apa maksud pekerja seni? Mereka yang menggunakan seni untuk mencari mata pencarian. Tapi aku bukan begitu. Mungkin kena ubah jadi pengamal seni. Secara tidak langsung mereka yang bukan bekerja menggunakan bakat seni juga terkait sekali.

Badiuzzaman, anak sulung aku dari malam semalam muntah. Masuk 11 kali kiraan sehingga ke saat tulisan ini ditulis. Kalau ikutkan hati. Aku tidak hadir ke mesyuarat itu. Tapi demi menyokong rakan2 aku yang begitu berusaha sehingga ke tahap itu. Aku hadir kan diri.

(Tulisan dihentikan pada jam 5:06petang)

(Tulisan disambung semula pada jam 8:14malam)

Sambil menunggu burger siap aku sambung tulis. Itulah, sebelum aku datang ke mesyuarat tadi pun Badiuzzaman ada muntah. Dan ini waktu 7 petang tadi dia last muntah. Kalau berlarutan, aku rasa mungkin denggi bukan keracunan makanan. Entah, mungkin kena cek darah dulu.

Hmmm…selepas kahwin, aktiviti untuk berseni agak terhad. Tapi ia tidak menjadi masalah pada aku kerana, isteri, keluarga aku, mak dan ayah memahami. Cuma aku seboleh mungkin elakkan ia bertembung. Senantiasa ada perkara perlu dikorbankan. Hidup ini memang banyak pilihan, dan kita terpaksa korbankan pilihan lain untuk pilihan yang telah kita pilih. Aku doakan koperasi budaya kelak akan hidup 100 tahun lamanya.

Surat dari Haffaf

Posted: August 15, 2017 in 16 surat dari Syaitan

Wet Studio

Segala puji bagi Allah.

Hawa, ketika kau baca surat ini. Kita baru saja selesai mengambil gambar kau. Personaliti kau telah aku ubah. Agar lebih gah.

Meh sini aku perkenalkan kau dengan vice president pelajar luar negara. Bertudung budak nya. Kau cuba lihat, hahahah. Ini semua plastik. Memang dia hebat tapi kehidupannya di luar negara sangat hebat juga. Bukan setakat duduk sebumbung lagi, malah sekatil.

Eh kenapa aku cerita pada kau. Maaflah, mabuk sikit. Hahaha. Tapi kau jangan risau. Meh sini. Dengan gambar yang kau ada ni, kau akan takluk dunia. Ramai lelaki yang akan meleleh air liur tengok kau. Manusia bodoh yang terperangkap dalam dunia ciptaan mereka sendiri. Mereka ingat dengan menonton video2 lucah itu, pelakon2 itu bodoh. Mereka semua punya tujuan tertentu. Yang lelaki sebagai penonton bodoh.

Aduh apa aku merepek ni. Hahaha. Kau mahu minum sama?

Yang sedang minum

Haffaf

Surat Dari A’awar

Posted: August 14, 2017 in 16 surat dari Syaitan

Jalan Istana Lama

Segala puji bagi Allah Sang Hyang Tunggal,

Surat ini aku tulis selepas Watin terbang jauh. Tahniah kau adalah satu2-nya manusia yang berjaya sampai ke sini. Aku agak sibuk sejak akhir2 ini. Aku sudah tahu kisah kau yang mahu bunuh diri. Dan kami semua merasakan untuk kau bunuh diri adalah satu kerugian buat kami.

Sebab itu kami semua pilih untuk bawa kau jumpa dengan kesemua kami. Aku A’awar, atau kau boleh panggil aku Pengurus Penguasa. Sebenarnya hal kau itu ada terkait dengan apa yang aku buat. Aku berjaya pujuk rayu pemimpin negara ini agar mereka terus memerah rakyat. Agar mereka kekal berkuasa dengan kaya rasa. Jika ada yang mahu melawan tangkap dan beri hukuman. Tapi mestilah dengan perancangan yang teliti bukan sebarangan. Kau antara yang menerima kesan ini. Tapi kau mahu ambil jalan mudah. Aku tidak setuju.

Kau boleh jadi wakil kami sebagai manusia hawa. Kau memang boleh bantu kami. Kau mempunyai sarjana universiti tempatan. Kau sebenarnya layak untuk masuk ke sektor awam. Kau juga boleh dapatkan jawatan tinggi.

Tapi aku sudah pegang semua tu. Jawab hawa.

Ada yang belum kau buat, ikut aku masuk studio. Sambil aku memakaikan hawa jubah lutsinar. Semuanya indah belaka. Fikiran hawa terbang ke udara. Ouh kita tunggu sorang kawan aku.

Dan surat ini aku tamatkan.

Yang menerjang

A’awar