Minggu pertama berjumpa Nurul Rahmah,
Katanya Majnun akan mula beruzlah
Tapi untuk minggu pertama si Majnun masih bersama Laila
Kerana tidak sanggup melepaskan kekasih hati
Bulan berpakat dengan diri, katanya malam ini Majnun ada temujanji
Majnun sudah dapat rentak untuk dinikmati
Semoga Laila redha kekasihnya begini
 
Minggu kedua berjumpa Nur Maghfirah,
Majnun mahu mula berpisah
Tapi untuk minggu kedua Majnun cuba bertegas
Meskipun dengan bantuan bulan, cahaya Laila tidak mampu dilawan
Majnun meminta bantuan awan
Agar melembutkan hati sang rupawan
Meskipun sayangku Laila kata abang Majnun sembang sebenarnya
 
Minggu ketiga akhirnya ditemui,
Majnun rupanya tidak menyedari
Tidak sedarkan diri
Yang dicari
Adalah diri
Sudah lama dipesan Laila
Belajarlah dunia ini hanya sementara
Yang disayang akan melayang dan tinggal kenangan
Dan Laila memunculkan diri tepat pada malam yang dinanti setiap insan
Tapi hanya untuk si majnun seorang.
Yang ibadahnya menyamai seribu bulan.
 
 

Connor kini menetap bersama neneknya di Jalan Raja Alang selepas ibunya meninggal dunia. Dan bilik ibunya kini adalah milik Connor. Setiap malam yang sebelum ini dilawati oleh Pokok Besar Yang Boleh Bercakap, hanya tinggal kenangan. Connor telah diberitahu oleh neneknya ada sebuah sekolah yang mungkin sesuai untuk beliau. HOGWART nama sekolah itu. Connor yang sering dibuli di sekolah lama mengambil keputusan dengan bersetuju dengan cadangan neneknya.

20 tahun sudah berlalu, itu hanyalah kisah lama seorang budak yang ingin berdepan dengan realiti kehidupan. Kehilangan seorang ibu, dan selang dua tahun kemasukan Connor ke Hogwart neneknya pula meninggal dunia. 

Guruh berdentum. Tiga kali berturut-turut.

Connor kebasahan di tengah Chow Kit. Beliau disapa oleh seorang wanita yang…..boleh menjadi cecair? Wanita ini ingin menikam Connor, wanita ini dari masa depan. 

Lari Connor Lari. Dengan penuh kepayahan Connor masuk ke dalam Masjid Kg Baru, nafas turun naik. Kelihatan seorang lelaki sasa berjubah sado menuju ke arah Connor. Sambil berkata

‘im back’

Cikgu dan Zi

Posted: March 16, 2017 in Jurnal Memori

Hari ini zi menjenguk cikgunya yang hidup sorang diri selepas yang lain dimamah masa. Yang lain itu bermaksud keluarga. Zi menuju ke tingkat atas rumah.
Cikgu, ini saya. Zi. Cikgu kenal lagi? Anak murid cikgu. 
Lelaki itu melihat sebentar ke arah suara Zi. Kemudian berpaling. 
Siapa suruh kau datang. Semua orang sudah lupakan aku. Pergi.
Zi, datang nak bagi cikgu buku. Buku yang zi tulis sendiri. Cikgu, kenapa masa majlis kahwin Zi cikgu tiada. Sedangkan waktu majlis cikgu Zi datang sedaya upaya.
Orang mengungkit boleh pergi mati.
Cikgu, Zi tinggalkan buku Zi kat sini. Nanti kalau cikgu ada masa, bacalah. Dan komen macam yang rajin buat satu ketika dulu.
Prang* bunyi gelas jatuh.
Aku kata pergi.
Sambil menahan air mata dan sebak, Zi pergi meninggalkan cikgunya yang satu ketika dulu susah sehingga melutut merayu minta pertolongan orang yang dikenal. Tapi yelah, hidup di dunia. Manusia mana yang tidak susah. Rakan2 sekelilingnya juga susah dan sesak waktu itu. Mungkin cikgunya tidak mahu memahami.
Zi adalah orang terakhir yang bertemu dengan seorang tua bernama …… …. selepas peristiwa itu. Rumah itu telah kosong. 
Tiada lagi cikgu untuk Zi.

Kau siapa?
Aku tak tahu. Aku mungkin seekor burung. Perbuatan aku sama seperti burung.
Tapi burung boleh terbang. Kau tidak.
Ada burung tidak boleh terbang. Penguin.
Tapi penguin 🐧 di tempat sejuk. Kau di Malaysia.
Okey. Aku mungkin sebuah meja tulis.
Tidak. Mustahil. Sebab meja tiada hidung untuk bernafas. Malah meja tidak bergerak dengan sendiri. Kau boleh.
Aduh. Fikiran aku serabut dada aku sesak. Aku apa? Okey. Mungkin aku mahu lari dari dunia manusia menjadi sesuatu yang lain.
Mungkin. Tapi kau adalah manusia. Manusia berjuang untuk hidup.
– Di sebuah bilik kecil paling hujung di sebuah rumah terbiar.

Kisah pemimpi melawan syaitan

Posted: February 27, 2017 in Uncategorized

Kisah pemimpi melawan syaitan

Kisah ini pernah diceritakan oleh Perewa kepada Anaknya yang dikasihi Badiuzzaman dan Aysyah Wafiyyah. Kisah ini adalah kisah benar ketika mana Perewa telah tidur dalam tempoh yang agak lama. Perlu diingat tempoh agak lama itu hanyalah dalam dunia mimpi, akan tetapi tapi dalam dunia sebenar hanyalah dari jam 12 malam selepas menonton Maharaja Lawak Mega 2017 hingga sebelum waktu subuh 6 pagi.

……

Di waktu bunyi bingit dari lori besar bawa pasir menuju ke arah lampu isyarat, Perewa yang tersedar dari tidurnya mula terpinga-pinga. Beliau yakin bahawa ini adalah mimpi. Tapi kawasan ini, tempat ini, pernah beliau lawati. Ketika langit mulai gelap, Perewa menuju ke sebuah kedai buku. Kosong, tiada pelanggan. Hanya penjual buku yang sudah tua, renta. Bagaimana beliau tahu wujudnya kedai buku? tidak pasti, Perewa hanya follow the flow mimpinya.

Hitam, rambut yang panjang dan hitam. Mempunyai dua tanduk di kepala. Pada awalnya perewa merasa janggal. Tapi dunia mimpi, semua benda boleh saja ada. Ouh tidak lupa, mempunyai ekor. Perewa tanya nama siapa. Jawabnya,

‘ aku syaitan, orang panggil tok tan’

Berderau darah, bulu roma mulai meremang ditengkuknya. Bagaimana boleh mimpi bertemu syaitan! Tidak basuh kaki ke tidur tadi? Biasanya mimpi yang indah2 saja. Seperti dapat pergi ke angkasa lepas tanpa memakai pakaian angkasawan sambil bersalaman dengan makhluk asing, menjadi perdana menteri sebuah negara dan bunuh bekas perdana menteri dengan mudah, berenang dalam lautan donut bersalut nutella, dan macam2 lagi hal la.

‘aku tahu, kau mahu hidup lama. Wahai manusia, jika kau mahu hidup lama aku boleh berikan. Tapi dengan syarat, kau mesti ikut aku dan tinggalkan kepercayaanmu.’

‘berapa lama kau mahu wahai manusia?’

Tok tan bertanya lagi, Perewa yang memang niat awal mahu mem-belek2 buku di kedai ini telah beralih arah. Duduk mengadap tok tan.

‘entah, hmmm boleh la kot hidup lama. Biasa berapa lama ye orang boleh hidup? Dan mungkin boleh gandakan’

Jawab perewa, acuh tidak acuh. Kerana lebih memikirkan buku di dalam kedai tok tan. Iyelah, rare kot. Tok tan jual buku.

‘pada zaman kau ini, biasanya 60-80 tahun. Anggaplah 80. Dan aku gandakan jadi 160 tahun. Mahu?’

Perewa mula berfikir, merenung jauh ke luar kedai. Masih tetap tegak duduk di hadapan tok tan. Beliau berkira-kira, kita tidak tahu berapa umur kita akan mati. Secara zahirnya okeylah anggap 80 tahun mampu hidup. Dan bagaimana pula kita tahu itu pemberian tok tan, mana tahu itu adalah pemberian tuhan. Dan bagaimana pula dia boleh biarkan aku hidup 160 tahun, mungkin itu juga pemberian tuhan.

‘buktikan yang kau tahu berapa umur aku akan mati, dan jika kau tahu aku akan ikut kau’

‘mudah saja, kau akan mati pada umur 58 tahun’

‘bagaimana kau tahu? Apa buktinya’

Tok tan berdiri, dengan tubuhnya serta merta menjadi besar. Semua buku di dalam kedai bertukar menjadi api yang me-nyala2. Belum sempat tok tan bersuara…

Alhamdulillahirabbilalamin….

Bunyi orang mengaji di surau berdekatan.

Surat kepada keyakinan diri

Posted: February 10, 2017 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur
Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Tuhan yang menyimpan masa lalu, menggerakkan masa kini dan mengetahui masa depan. Semogs segala yang kita lakukan di dunia ini senantiasa berada dalam redhaNya. Selawat dan salam ke atas baginda Rasul, Muhammad yang dikasihi. Kekasih yang dirindui, alangkah indahnya jika dapat bertemu dan meminta saranan dalam mendepani kehidupan yang penuh danau ini.
Surat yang sedang dibaca ini adalah rentetan daripada kejayaan saya mengadakan pameran lukisan peribadi. Lukisan peribadi ini bermaksud lukisan yang dilukis oleh saya dari permintaan rakan rapat. Saya tidaklah pandai melukis, malahan tidak pernah mempelajari ilmu lukisan. Sekadar lihat teknik melukis daripada komik, itu sahaja. Untuk pengetahuan, pameran ini adalah pameran ke lima saya.

Ramai yang tidak faham kenapa lukisan saya mampu menarik orang untuk dekat dan akhirnya membeli. Saya fikir ia bergantung kepada selera dan sudut pandang. Sangat subjektif, ada yang melihat lukisan Doraemon biasa. Malah ada yang melihat lukisan Lat buruk. Tapi isi lukisan itu adalah antara perkara utama. Apa yang dibawa oleh Lat adalah budaya Melayu ke dunia.
Maka apa yang dibawa oleh saya dalam lukisan?

Saya membawa keyakinan buat penggemar lukisan. Waktu awal2 lukisan saya dulu, ada rakan pernah cakap saya ini overconfident. Yup. Memang benar. Saya sedar lukisan saya buruk jika dilihat buruk, cantik jika dilihat cantik. Terpulang pada sudut mana anda melihat.

Akhir kata, saya kongsikan lukisan awal saya untuj tatapan semua.
Wassalam.
Yang melukis dengan penuh yakin

Perewa

Jurnal mimpi awal 2017

Posted: January 22, 2017 in Jurnal Memori

Malam tadi mimpi selepas tidur di dalam bilik selepas aisyah muntah 2 kali. intinya adalah orang ataupun kelibat masuk di dalam rumah tingkat 2 melalui tingkap di tepi tangga. masaalahnya tingkap di tepi tangga itu kalau dalam dunia sebenar tidak boleh dibuka. kemudian orang yang masuk ini adalah orang dewasa dan kanak-kanak. Ia bermula dengan badiuzzaman memberitahu ada orang di atas rumah tingkat 2. saya terus naik dan kelihatan mereka kelam-kabut melarikan diri dan perkara ini berulang sehingga saya melakukan sesuatu menghalang mereka masuk dan mereka jatuh ketika melompat dengan tinggi…….