Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Aku masih ingat lagi, beberapa tahu lepas aku ada temubual sorang budak. Aku kenal macam mana budak ini aku sudah lupa. Ini hanyalah sekadar memori yang tinggal. Budak ini duduk di asrama. Dan aku jumpa dia waktu dia ada kelas. Aku ada tanya dia, siapa idola dia. Aku dah lupa budak ni jawab apa. Tapi antara dua jawapan ni la. Budak ni jawab,

Gabriel Omar Batistuta/Pablo Aimar.

Aku tahu, kerana nama yang disebut ini adalah nama hebat dalam dunia bola sepak. Sorang penyerang, sorang lagi pemain tengah. Bagi aku okeylah. Tapi ada persoalan yang bermain dalam fikiran aku waktu itu. Dan aku tanya dekat dia.

Kenapa bukan mak atau ayah atau Nabi Muhammad?

Iye perihal Nabi tu mungkin sudah agak biasa. Dan budak tu jawab.

Mestilah semua orang pilih Nabi, tapi Nabi bukan saja idola. Dia lebih dari tu. Dan sebab tu aku saya pilih lain. Kenapa bukan mak dan ayah saya sebab…mungkin sebab tiada apa yang mereka buat, yang buatkan saya bangga. Sama macam apa yang saya buat. Tiada apa yang membanggakan mereka. Kami hanya hidup dalam dunia yang biasa.

Saya pun angguk dan tutup buku.

Kehidupan-Perjuangan

Posted: August 7, 2017 in Uncategorized

Kalau kehidupan itu satu perjuangan,

Maka,

Hanyut dalam kehidupan juga adalah hanyut dalam perjuangan.

🚣🌊🌊🌊🌊

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Segala puji bagi Allah Tuhan yang menghidupkan dan mematikan. Semoga kita dilindungi hasutan syaitan serta kesegaran nafsu. Diselamatkan dari syurga dan dijauhkan dari azab neraka.

Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penutup segala nabi dan rasul. Syafaat baginda buat kita semua. InsyaAllah.

Kehadapan anak ayah yang ketiga,

Ketika surat ini ditulis, ayah dan ibu belum tahu lagi adakah anak perempuan atau anak lelaki. Tapi dari gaya ibu yang mengandung, anak perempuan. Sebenarnya kami tidak ada masalah anak laki atau perempuan.

Sewaktu surat ini ditulis, hari sabtunya akan ada simposium buku jalanan seluruh dunia. Ahad pagi pula ayah akan lari untuk larian obor sukan sea. Terpilih sebagai salah seorang pemegang obor.

Ayah sedang siapkan novel, baru 50% siap. Sedang rehat kumpul idea. Ayah ada cari kerja lain. Moga dapatlah.

Setakat ini dulu surat ayah.

Wassalam

Yang menulis

Ayah

Kisah pemimpi melawan syaitan

Posted: February 27, 2017 in Uncategorized

Kisah pemimpi melawan syaitan

Kisah ini pernah diceritakan oleh Perewa kepada Anaknya yang dikasihi Badiuzzaman dan Aysyah Wafiyyah. Kisah ini adalah kisah benar ketika mana Perewa telah tidur dalam tempoh yang agak lama. Perlu diingat tempoh agak lama itu hanyalah dalam dunia mimpi, akan tetapi tapi dalam dunia sebenar hanyalah dari jam 12 malam selepas menonton Maharaja Lawak Mega 2017 hingga sebelum waktu subuh 6 pagi.

……

Di waktu bunyi bingit dari lori besar bawa pasir menuju ke arah lampu isyarat, Perewa yang tersedar dari tidurnya mula terpinga-pinga. Beliau yakin bahawa ini adalah mimpi. Tapi kawasan ini, tempat ini, pernah beliau lawati. Ketika langit mulai gelap, Perewa menuju ke sebuah kedai buku. Kosong, tiada pelanggan. Hanya penjual buku yang sudah tua, renta. Bagaimana beliau tahu wujudnya kedai buku? tidak pasti, Perewa hanya follow the flow mimpinya.

Hitam, rambut yang panjang dan hitam. Mempunyai dua tanduk di kepala. Pada awalnya perewa merasa janggal. Tapi dunia mimpi, semua benda boleh saja ada. Ouh tidak lupa, mempunyai ekor. Perewa tanya nama siapa. Jawabnya,

‘ aku syaitan, orang panggil tok tan’

Berderau darah, bulu roma mulai meremang ditengkuknya. Bagaimana boleh mimpi bertemu syaitan! Tidak basuh kaki ke tidur tadi? Biasanya mimpi yang indah2 saja. Seperti dapat pergi ke angkasa lepas tanpa memakai pakaian angkasawan sambil bersalaman dengan makhluk asing, menjadi perdana menteri sebuah negara dan bunuh bekas perdana menteri dengan mudah, berenang dalam lautan donut bersalut nutella, dan macam2 lagi hal la.

‘aku tahu, kau mahu hidup lama. Wahai manusia, jika kau mahu hidup lama aku boleh berikan. Tapi dengan syarat, kau mesti ikut aku dan tinggalkan kepercayaanmu.’

‘berapa lama kau mahu wahai manusia?’

Tok tan bertanya lagi, Perewa yang memang niat awal mahu mem-belek2 buku di kedai ini telah beralih arah. Duduk mengadap tok tan.

‘entah, hmmm boleh la kot hidup lama. Biasa berapa lama ye orang boleh hidup? Dan mungkin boleh gandakan’

Jawab perewa, acuh tidak acuh. Kerana lebih memikirkan buku di dalam kedai tok tan. Iyelah, rare kot. Tok tan jual buku.

‘pada zaman kau ini, biasanya 60-80 tahun. Anggaplah 80. Dan aku gandakan jadi 160 tahun. Mahu?’

Perewa mula berfikir, merenung jauh ke luar kedai. Masih tetap tegak duduk di hadapan tok tan. Beliau berkira-kira, kita tidak tahu berapa umur kita akan mati. Secara zahirnya okeylah anggap 80 tahun mampu hidup. Dan bagaimana pula kita tahu itu pemberian tok tan, mana tahu itu adalah pemberian tuhan. Dan bagaimana pula dia boleh biarkan aku hidup 160 tahun, mungkin itu juga pemberian tuhan.

‘buktikan yang kau tahu berapa umur aku akan mati, dan jika kau tahu aku akan ikut kau’

‘mudah saja, kau akan mati pada umur 58 tahun’

‘bagaimana kau tahu? Apa buktinya’

Tok tan berdiri, dengan tubuhnya serta merta menjadi besar. Semua buku di dalam kedai bertukar menjadi api yang me-nyala2. Belum sempat tok tan bersuara…

Alhamdulillahirabbilalamin….

Bunyi orang mengaji di surau berdekatan.

Kampung Kubur Tentera

Posted: December 16, 2016 in cerpen perang, Uncategorized

Omar dan 17 rakannya sedang mencari penempatan yang selamat selepas dua hari dua malam bertempur dengan pihak musuh. Keadaan semakin gelap, 400 meter dari kedudukan mereka kelihatan penempatan orang kampung, kerana kelihatan cahaya api dan lampu menyala dengan terang. Namun kawasan sekeliling sunyi, tiada riuh rendah suara manusia. Mereka mara ke hadapan.

Dengan pakaian berwarna coklat tanah, gerakan mereka agak samar dan kurang jelas dengan mata kasar. Dua orang peninjau dihantar untuk memastikan bukan perkampungan musuh atau yang menyokong musuh. Jika tidak, mereka terpaksa menggunakan kekerasan atau mulakan pertempuran sekali lagi.

Peninjau kembali dengan berita baik bahawa warga kampung tiada masalah menerima tentara dan dirasakan mampu memberikan bantuan.

Kesemua mereka menuju dengan penuh gembira. Mahu melepaskan penat dan lelah bertarung. Bukan calang2 pertarungan yang mereka hadapi.

Mereka disambut dengan agak dingin, penduduk kampung keluar hanya untuk melihat muka tentera yang masuk perkampungan mereka. Kemudian masuk semula kerumah masing2 dan meneruskan kerja seharian. Anehnya kampung ini hanya ada wanita dan kanak2. Yang menyambut mereka pula hanya tiga orang wanita tua, sorang sudah bertongkat.

Malam menjelma.

Tentera diberikan tempat berehat di bangsal yang dahulunya milik kuda dan kambing peliharaan orang kampung. Kini bangsal itu telah kosong.

Omar yang tidak dapat tidur berjalan2 sekitar kampung ketika semua rakan2 mereka menjamu selera. Sunyi dan suram sungguh kampung ini. Omar tidak berselera untuk makan. Hanya menjamah roti yang masih berbaki dalam begnya sendiri, sambil menogok air Omar terperasan di atas setiap rumah pedang atau parang dipacakkan. Menarik omar rasa.

Malam makin larut. Omar pulang ke kawasan bangsal. Dilihat semua rakannya sudah tidur. Omar menggelengkan kepala kerana ini sangat luar biasa. Tiada yang ditugaskan untuk menjaga keselamatan. Omar mengambil keputusan untuk menjaga keselamatan semua rakan2nya. Dan tanpa disedari…

Prak*

bunyi leher dipatahkan

Macam mana dia boleh terlepas?

Dia jalan2 waktu kawan dia makan.

Okey akan datang, kalau ada askar lain datang lagi pastikan semuanya makan. Mudah sikit kita buat kerja.

Episod 1

Posted: December 13, 2016 in Uncategorized

Cerita Kedah Tua (Kembara Masa)

Sewaktu festival Kedah Tua berlangsung dengan rancaknya. Seorang wanita muda, pengunjung festival barangkali. Semestinya peminat sejarah purba, ulang alik pada kawasan kapal yang dihebohkan. Mungkin tertarik atau ditarik? Setiap kali lalu kawasan itu, wanita muda ini akan menjenguk ke ruang paling dalam. Mungkin dalam hatinya ada  merasakan sesuatu yang memanggil?

Entah.

Aysyah Wafiyyah, seorang anak muda yang memegang ideologi nasionalis. Sebarang bentuk imperialis atau penjajahamn, dengan mudah dibangsatkan. Beliau mahu bangsanya sedar, keluar dari minda tertawan. Seorang graduan universiti penyelidikan tempatan. Kini sebagai penyelidik dan penulis separuh masa. Menetap di pinggir bandar Kuala Lumpur bersama keluarga mengajar beliau betapa perihnya hidup sebagai warga kota metropolitan.

Ini masuk kali ke berapa entah sehingga kurator kawasan itu sudah cam wanita muda yang bernama Aysyah Wafiyyah ini. Kurator kawasan itu semestinya seorang yang mempunyai pengetahuan yang mendalam terhadap perkara yang dijaganya.

‘Ini  lah penemuan yang bakal merubah dan menulis semula sejarah kita, cik saya nampak dari tadi ulang alik sini. Berminat ke?’

(sila klik link bawah)

Berita penemuan Kapal Karam di kawasan penyelidikan Kedah Tua

‘Saya sudah baca semuanya, dan ini kali pertama saya melihat dengan mata kepala saya sendiri. Sangat mengagumkan. Boleh saya turun ke bawah?’

‘Maaf encik, hanya setakat batas garisan ini saja boleh cik sampai. Kawasan terlarang, lagipun keadaanya sangat rapuh. Ditakuti jika terlanggar, habis hancur menjadi debu penemuan paling bersejarah ini’

‘Festival ini tamat sampai jam berapa ye?’

‘Festival tamat sampai jam 10 malam. Selepas itu hanya kawasan tertentu saja dibuka untuk orang awam. Penyelidik perlu mulakan tugasan dengan kadar segera.’

Aysyah mengucapkan terima kasih dan berlalu pergi. Tiada siapa tahu apa yang berombak-ombak di dalam hati Aysyah. Beliau hanya akan berasa puas sekiranya dapat turun ke kawasan bawah dan memerhati dengan lebih jelas kesan Kapal yang dikatakan wujud pada era sebelum masihi lagi. Sebelum, nabi Isa!

Hmmm.

Tepat jam 1 pagi, Aysyah dengan misinya mahu melihat lebih dekat di kawasan larangan. Sampai saja di sana, sepi. Bunyi cengkerik juga tiada. Barangkali semua keletihan dengan festival yang berlangsung selama satu minggu itu. Aysyah telah menukar pakaiannya kepada pakaian yang bersesuaian, sebenarnya mahu menyamar sebagai penyelidik yang mendapat kebenaran untuk pergi ke kawasan larangan. Sampai saja di kawasan itu, Aysyah mula turun perlahan-lahan. Dilihat kapal itu dengan lebih dekat, disentuh! Ouh Aysyah kau sentuh kapal itu!! mujur tidak runtuh. Aysyah berjalan sekitar kapal. Kelihatan satu bongkah bata merah. Menyala merahnya, mungkin kesan bakar? Getus Aysyah pada hati. Semakin didekat semakin hangat terasa.

Desir angin berlalu menerbangkan fail Asysyah. Bertaburan.

(sila klik link bawah)

Video dari The Star Online

Aysyah semakin dekat dan merapat. Dengan keberanian yang sangat tinggi, Aysyah menyentuh bata merah menyala yang tidak panas? Keadaan sekeliling yang hangat, tapi bata ini tidak. Dengan tidak semena-mena, bata ini mengeluarkan cahaya paling gemilang.

Silau mata Aysyah. Dan bayangan-bayanga aneh mula muncul. Aysyah tergamam dan membeliakkan matanya. Seolah rakaman masa sedang berjalan.

Festival selama seminggu, perlantikan sultan kedah yang pertama, seorang yang kelihatan bangsawan mempunyai siong? (raja bersiong) sedang minum air merah. Pembunuhan Mahsuri. Baju manusia bertukar dari satu bentuk ke satu bentuk. Sekumpulan gajah yang dinaiki seorang pahlawan sedang merempuh masuk kubu istana. Putaran makin ligat. Aysyah semakin teruja dan merasakan ini adalah rezekinya. Aysyah menuju kehadapan, menyentuh imej tersebut. Imej terakhir adalah sebuah gunung yang sangat megah, Gunung Jerai. Dan Aysyah, Aysyah sedar kelilingnya bertukar dari tanah kepada hutan?

Aysyah sudah berada di zaman lain. Zaman pemerintahan sebelum masihi.

Kampong Baru

Kuala Lumpur.

 

Assalamualaikum saudara Usman,

 

Rhoma Irama dalam lagunya yang bertajuk Darah Muda menyebut ‘ masa muda masa yang berapi-api’. Ketika surat ini ditulis umur saya sudah mencapai 30 tahun. Mungkin ini adalah refleksi kepada surat yang saya pernah tulis dahulu. Surat kepada diri (surat pada diri untuk masa depan). Dan ketika api yang membara semakin malap serta hampir padam, saya membaca buku bertajuk Bunga Darah Merah yang diterbitkan oleh ITBM ini. Seolah-olah tubuh muda yang semakin hari semakin dimamah masa, perlahan-perlahan bara yang hampir padam itu mula ditiup oleh aksara, huruf dan kata-kata Usman yang semakin lama semakin menjulang apinya. Menjadi api yang paling kuat serta keras berwarna kuat dari langit Tuhan!

 

Dengan nama Tuhan yang Maha Pengasih dan Perkasa, lindungilah hamba-hamba yang dizalimi, lindungilah hamba-hamba yang dizalimi, Kau lindungilah hamba-hamba yang dizalimi. Ameen.

 

Surat yang ditulis ini adalah sambungan daripada surat pertama. Apa perlunya diulas surat kedua. Bagi saya ia sangat-sangat perlu. Kerana ada kelompok sastera yang menolak sastera berpolitik, ada yang bersetuju. Saya adalah kelompok yang bersetuju sastera dan politik itu berjalan sekali. Ada juga yang mengkritik penglibatan A Samad Said sebagai ahli politik, kerana ia akan membisukan suara lantangnya sebelum ini. Saudara Uthaya Sankar ada menyebut dan ramai yang tidak faham, perjuangan Pak Samad adalah membela rakyat, perjuangan sesetengah parti itu juga membela rakyat. Eh bukan semua parti ke membela rakyat? Soalan ini akan muncul dibenak pembaca saya rasa. Iye benar, pembelaan dari sudut bagaimana. Cubalah kita renung sejenak. Apabila perjuangan mereka selari maka ia tidak menjadi ralat sebagaimana ralatnya saya membaca sajak-sajak Usman tanpa tarikh dalam buku ini. Dan penglibatan Pak Samad di dalam DAP saya tidak pasti jalan ceritanya kerana saya tidak dengar ceramah Pak Samad di pentas DAP. Tapi saudara saudari, sewaktu umur saya 13 tahun saya pernah dengar dengan telinga saya sendiri ketika sosok novelis terulung tanah air tiadalah lain hanya Shahnon Ahmad. Beliau berceramah selepas kemenangannya di Parlimen Sik menewaskan Hamid Othman yang boleh dikatakan Ustaz di Jabatan Perdana Menteri. Macam Asyraf Wajdi kini. Saya masih ingat lagi di Markas Pas Taman Melewar ucapan ini. Kemenangan pada PRU 1999 disambut dengan penuh gemilang pada malam seribu bintang cerah. Sebaris dengan beliau adalah Ustaz Ismail Kamus yang juga memenangi kawasan Gombak.

 

‘saya sebenarnya sukar memberikan keputusan untuk menerima tawaran PAS, kerana lawan saya adalah orang yang beragama, saya bertemu ulama di kawasan saya (penulis lupa namanya tapi boleh jumpa dalam tulisan-tulisan Shahnon yang lain). Katanya ini adalah perlawanan menumbangkan kebatilan, dan saya mendapat restu tok guru di kawasan saya untuk bertanding. Maka saya bertanding. Alhamdulillah menang’

 

Begitulah kurang lebih kata-kata Cikgu Shahnon pada malam itu. Kenangan paling indah pada saya apabila seorang sasterawan negara melawan dan menang! Cukup setakat itu saja kisah malam seribu kenangan. Cikgu Shahnon pula kini semakin uzur, semoga kesihatan beliau dipelihara Allah Subhanahu Wa Taala.

 

Usman Awang bagaimana? Adakah akan menjadi ahli politik? Menjadi ahli politik itu sesuatu yang besar. Tidak semua orang mampu. Tapi adakah Usman Awang akan berpolitik? Itu sudah tentu, Usman Awang menentang dengan kata-kata dan tindakan. Beliau juga bersama rakan-rakan dalam mogok Utusan. Beliau juga mengumpulkan sajak-sajak penentangan dalam keranda 152, diarak ke parlimen dan menyeru seluruh rakyat bersama mereka terutama mahasiswa. Tapi jika ini pun kelompok itu masih mengatakan sastera tidak bersekali dengan politik maka apa lagi  yang harus dibicarakan. Hidup dalam paradoks ciptaan sendiri. Ataupun paranoid dengan politik. Mungkin boleh baca ucapan Keris Mas ketika memperoleh gelaran sasterawan negara yang bertajuk sastera politik dan politik sastera.

 

Saya tidak ingin menyentuh kata pengantar kerana mungkin pengalaman itu yang membezakan kita memandang dunia.

 

Kehadapan saudara Usman yang dikasihi,

 

Sajak-sajak yang dikumpul dalam buku ini benar-benar membuat diri mati hidup semula. Bermula dengan sajak Menyerah Kalah dan berakhir dengan sajak Robohnya Kota Melaka. Di tengah-tengahnya terkumpul sajak-sajak yang sering meniti dibibir pelawan-pelawan kezaliman. Di halaman dua sajak bertajuk Kepada Teman Setaman, istilah ini juga digunakan oleh rakan sasterawan yang lain yakni A Samad Said dalam sajaknya Seuntai Kata Untuk Dirasa (kepada teman setaman). Dalam sajak Usman ini, Usman bertanya kepada rakan-rakan sastera yang lain

 

“mana kawan-kawan, siapa menghilang, siapa ada?”

 

Dan juga beliau menegur

 

‘memang ada pengotor taman sastera kita,

Pencari nama untuk kebanggaan semata,

Tapi selamanya kita satu taman,

Pertentangan bukan jadi satu tujuan.

 

Jika anda membelek halaman sebelah, sajak yang bertajuk Kami Tetap Bekerja ini adalah sajak yang ditujukan khas buat peristiwa Mogok Utusan. Walau apa pun terjadi mereka tetap bekerja, kerana

 

‘Siapa yang mengerti, siapa yang mengerti saja

Berbakti bukan sekali dan bukan  satu cara’

 

Kalau boleh ingin sekali saya sentuh semua sajak Usman Awang dalam surat ini. Sajak Mahasiswa ini masih relevan dan masih didengar ketika isu PTPTN baru-baru ini disentuh. Usman menyeru rakan mahasiswa agar bersatu menuju ke bangunan parlimen (ketika sajak Usman ditulis peristiwa petani Baling sedang memuncak). Dalam pada itu Usman menulis sajak khusus untuk politik dan juga sajak yang dicipta khusus buat tokoh.

 

  1. Awan Putih (buat Masuri) atau nama ayng biasa didengar Masuri SN
  2. Sahabatku (Dr. M.K. Rajakumar) halaman 9 dan Dr. Rajakumar juga ada menulis sajak balas kepada Usman Awang
  3. Bintang di Langit Zaman (Zulkifli dalam kenangan) beliau adalah Professor Dr Zulkifli Muhammad yang ketika itu baru saja menang PRU untuk penggal kedua di Parlimen Bachok namun tidak diduga berlaku kemalangan yang meragut nyawanya.
  4. Salut Untuk Said Zahari (sepuluh tahun di penjara politik Singapura) baru saja meninggalkan kita semua bulan lepas.
  5. Suatu Orentasi (Kepada K.A) tidak pasti ditujukan kepada siapa, mungkin boleh Chairil Anwar, kerana Usman mengeja Chairil sebagai Khairil. Boleh rujuk karya dengan ejaan lama Dari Bintang Ka Bintang.
  6. 500 Mereka (kepada Siti Nor Hamid Tuah) ini adalah anak perempuan kepada bapa peneroka yang berjuang akan nasib rakan petani lain.
  7. Gema (Tablo Aminuddin Baki)
  8. Kami Anak Zaman Ini (Istimewa untuk Tuan Za’aba) khusus buat pendeta Za’aba
  9. Dato’ Onn ditulis ketika pemergian Dato’ Onn, dan ada baris kata yang menonjolkan kematangan dalam politik yakni

‘meski kita berlainan bicara

Dalam kenangan namamu terpaku’

 

Sajak-sajak Usman tidak terhenti di situ, dalam buku ini sarat dengan peristiwa Keranda 152, dan ada dua sajak yang luar dari kebiasaan yakni Kurang Ajar halaman 26 dan Benarkah Ketam Mengajar Anaknya Berjalan Betul? Pada halaman 53. Dua sajak ini menyuruh pembaca berfikir dan tidak menerima bulat-bulat apa yang berada di depan mata.

 

Saya menyarankan rakan-rakan pembaca membeli buku ini lagi ia masih ada dan masih belum ditelan zaman. Sebelum saya tamatkan surat ini, ingin saya kongsi dalam sajak Kambing Hitam (Sebelum dan sesudah 13 Mei). Pada pendapat peribadi saya ini adalah kritikan Usman Awang terus kepada Tunku Abdul Rahman. Rakan-rakan perlu baca buku Tunku bertajuk Sa-belum dan Sa-lepas 13 Mei (tajuk sama dengan sajak bukan). Saya tidak merasakan ini satu kebetulan, boleh lihat

 

-13 Mei-

Secupak beras di ibu kota

Semangkuk darah harganya

Nilai pasaran di Jalan Raja Muda

 

Usman menyusun setiap larik dengan memulakan kata

 

  • Sebelum
  • 13 Mei
  • Taridera 13 Mei
  • Berkurung
  • Sesudah
  • Kini

 

Dalam kini, Usman menyebut

 

betapa larisnya buku 13 Mei

Ilham dan mimpi seorang wali (sindiran buat Tunku Abdul Rahman)

Terkutuklah barang siapa mengutukinya (ditujukan buat Mahathir dan yang menentang Tunku)

Si perkauman si komunis si ultra si gengster (ini semua kembali semula pada mereka yang dijadikan kambing hitam)

 

Jika anda ada baca buku Tunku, Tunku ada menyebut sebelum peristiwa 13 Mei itu beliau bermimpi terperangkap dalam lorong yang dipenuhi sampah, tikus dan lalat. Boleh cari buku itu di kedai buku MPH.

 

Akhir sekali ingin saya kongsikan sajak yang saya masih pegang dan juga hafal, bertajuk Duri dan Api

 

Kawan-kawanku yang dikasihi

Dibelakang duri di depan api

Kita tidak bisa undur lagi

Duri dan api, tajam dan panasnya kita hadapi!

 

 

 

p/s: dalam buku ITBM ini ada beberapa ejaan salah.

 

Yang masih membara api jiwa muda hati remaja

Perewa