Archive for the ‘Surat dari Kaca Mata’ Category

Melawan mata

Posted: August 4, 2016 in Surat dari Kaca Mata

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Dengan nama Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, Tuhan yang Menghidupkan dan Mematikan dan Menghidupkan semula. Segala yang datang dariNya akan kembali kepadaNya. Semoga kita semua yang berada di dunia nan sementara ini berada dibawah limpahan rahmatNya. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penamat nabi dan rasul di muka bumi. Syafaat buat umat akhir zaman, yakni kita yang penuh dengan dosa. Ataupun yang lebih tepat, aku.

Melihat makin lama makin galak orang menulis membuatkan aku merenung semula. Kita menulis untuk apa? Menulis ini apa benar2 perlu menulis yakni menzahirkan apa yang terbuku atau kita diam sebagai paradoks kita menulis. Ia diam daripada melepaskan kata2 yang terbuku agar kata2 itu tersimpan dalam dada. Simpanan ini akan kekal selama mana kita rasa tiada keperluan yang besar maupun asas untuk menulis.

Aku dulu, kini dan selamanya ingin juga menjadi penulis. Maka aku per-lahan2 belajar menulis dari apa yang aku baca. Kaedah dan teknik semua aku renung dan cuba faham. Istilah2 dalam sastera yang wujud itu pun bermula dengan ketidakwujudan. Diada-adakan. Tapi iyelah, dunia sekarang perlu diteroka sehingga semua benda diselongkar dan dikongsi sama2. Tanpa kita rasa perlunya ada kerahsiaan yang tidak perlu diberitahu.

Dalam mengantuk aku menulis.

Perewa

Semalam. Semalam rakan saya Rusni update status perihal rakyat Malaysia yang membantu dalam penemuan sejarah sains terhadap Gelombang Gravitasi.

“Cuba kau fikir, kalau Hafizah ni balik Malaysia akan jadi apa.

Hijab or not shouldn’t be a problem though. But yeah, as Muslim we proud to have someone like her.”

Saya kenal Rusni dari aktiviti sukarelawan TFTN beberapa tahun lepas. Rusni bertanya di statusnya, adakah rakyat ini akan mampu menunjukkan kemahirannya sekiranya dia berada di Malaysia.

Saya pada awalnya tidak jawab secara terus. Namun ia mengundang kepada jawaban kedua. Dan dengan mudah saya jawab

“InsyaAllah boleh”

Jawapan seringkas ini lahir dari kefahaman yang padat. Kerana kita fikir secara dalam soalan itu, apakah perbezaan luar Malaysia dan dalam Malaysia? Kita lupa sebenarnya itu hanyalah hal yang kaku, kerana yang menggerakkan kesemua itu adalah kita sendiri. Kita yang merasa bagaimana berbeza pendidikan di luar negara, prasarana di sana. Dan adakah kita lupa juga bahawa….bahawa siapa yang menggerakkan kita?

Iye memang jawapan ini klise. Tapi kita akan yakin. Kita akan menanam keyakinan bahawa segala-galanya ditentukan oleh Tuhan. Mungkin kita semua tidak berada pada tahap tertentu dalam yakin. Tahukah anda yakin itu ada tiga tahap? Pertama Ilmu Yakin, kedua Ainul Yakin, dan ketiga Haqqul Yakin. Apa itu Ilmu Yakin? Apa2 yang kita belajar tentangnya,  tentang kewujudannya. Hanya dengar2 saja bagaimana bentuk serta rupa. Sebagai contoh anggur. Maka yang kedua pula adalah Ainul Yakin, tahap ini kita melihat bentuk anggur itu namun tidak merasa bagaimana masam ke manis ke pahit ke. Itu berada pada tahap akhir, Haqqul yakin. Tahap inilah kita merasa anggur itu sendiri.

Cuba ubah anggur itu kepada takdir. Kita baru sahaja pada tahap ilmu yakin. Bila berlaku baru kita kata ainul yakin. Itupun kadangkala kita rasa masih belum sesuai.

Maka inilah hasil dari

InsyaAllah boleh

image

Kota Luhur
Malaysia

Disarankan mendengar video “over the rainbow” sambil membaca surat ini. Jika pautan internet anda kurang memberangsangkan tidak mengapa. Jika okey, tunggu muzik bermula baru baca. Tekan dan Mulai!

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam nan fana. Pencipta segala pencipta. Lebih pengasih dari yang mengasih. Bersifat Ar Rahman dan Ar Rahim. Kasih dan sayangnya meliputi segala keterbatasan ruang yang difikir ada. Dari Allah kita datang, kepada Allah jua kita kembali.

Sebelum saya menulis lebih panjang, ingin saya nyatakan disini, tulisan ini diambil dari peristiwa yang sedang melanda negara. Jika ada tersilap kata tersilap segala, mohon maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. Saya hanya pemerhati. Pemerhati yang menyimpan rasa pada peristiwa ini, menyimpan dari luahan di facebook ataupun mana2 ruang. Simpan dijadikan surat, untuk senantiasa saya beringat. Tiada yang berkuasa melainkan yang maha berkuasa. Tiadalah jua kekuatan pada diri untuk berkongsi status, melainkan dalam bentuk surat pada filem yang tidak habis.

Bismillah

Waktu itu pagi subuh, saya dan ayah baru selesai pulang dari masjid. Dalam keadaan hening dan bening. Mak berdiri depan televisyen, masih bertelekung. Isteri saya jua. Kata mak, ada filem pelik pagi ini. Filem yang tidak pernah difikirkan oleh mana2 pengarah filem. Kami duduk bersama di sofa. Berempat. Filem ini bermula dengan situasi semua ahli keluarga berada dalam pelukan. Masing2 berbicara mesra, ada berbicara hiba. Ialah, tidak pernah berenggang dengan keluarga. Yang berbicara mesra itu, semestinya pulang ke tempat asal. Babak yang paling memikat adalah seorang ibu mengambil gambar bersama anaknya. Ibu itu memakai tudung putih, merasa bangga anak bakal jadi pegawai kerajaan yang ditugaskan ke luar negara. Gambar mereka dimuatkan dalam facebook ibu. Kamera fokus. Ibu menulis status. “Semoga kita ketemu lagi nak, ibu doakan yang terbaik buatmu dalam menunaikan tanggungjawab”. Dalam masa yang sama ada sekumpulan rombongan dari cina. Seronok mereka tidak terkata, ada yang bernyanyi. Ada yang berkongsi kisah semasa lawatan di negara ini. Ada yang tidur. Keletihan barangkali. Kamera fokus pula pada beberapa warga eropah. Tidak tahu warganegara mana. cuma bahasa komunikasi mereka adalah English. Terpancar di papan kenyataan elektronik, panggilan untuk mereka check in.

Mereka mula berangkat.

Semua melambaikan tangan. Semua mengirimkan senyuman. Ada yang membalas. Ada yang pandang ke depan. Mahu segera selesaikan proses check in. Dalam filem ini juga difokuskan waktu. Setiap kali perkara yang berlaku. Pasti ada waktu terpampang di bahagian bawah belah kanan. Babak dipercepatkan ke dalam ruang kapal terbang. Keterujaan mereka turut dirasakan. Pramugari memberi tunjuk ajar panduan keselamatan. Ada yang mengambil tahu, ada yang sibuk mesej kesayangan, bahawa mereka itu bakal bergerak.

Maka terbanglah kapal terbang membelah awan gemawan.

Kapal terbang berlepas tengah malam, krew kapal sedang sibuk sediakan hidangan. Ada penumpang yang sudah terlena. Terdengar rengekan bayi. Mungkin lapar. Mungkin tidak selesa. Mungkin sejuk. Terlalu banyak kemungkinan saat kami menonton filem ini. Selesai saja makan malam. Lampu dimalapkan. Semua penumpang mengambil peluang ini untuk tidur. Terpasang peta laluan mereka. Dari negara mereka berlepas ke negara mereka bakal tiba. Sejuk dan dingin. Bulan penuh. Cahaya kuat. Pinjaman dari mentari. Mereka mulai bermimpi.

Saya dan ayah berpandangan satu sama lain. Macam tahu cerita ini.

Babak seterusnya difokuskan pada tv. Berita kehilangan kapal terbang yang berlepas pada tengah malam tadi. Presiden negara mengesahkan dengan berasa hiba pada hati. Ketua pegawai eksekutif syarikat memainkan peranan menceritakan apa yang berlaku. Seluruh dunia tertumpu pada negara tersebut. Babak semua rakyat sedang fokus di hadapan televisyen, menanti sidang media yang seterusnya. Pelbagai spekulasi muncul, ada yang kata itu ada yang kata ini. Ada kata begitu ada kata begini. Dalam filem ini saya masih kurang faham, siapa watak utamanya? dalam saya dan sekeluarga menanti babak seterusnya, kelihatan seorang lelaki berkulit putih berambut perang. Mengadap komputer, menaip surat. Surat kepada filem yang tidak habis. Bermula dengan membuat kenyataan bahawa surat ini ditulis tidak bermaksud ingin melukai hati mana2 pihak. Bunyi papan kekunci berdetak…tak….tak….tak. Khali. Teruskan menulis atau tekan backspace?

-tamat-

Kehidupan di ibarat roda
yang ber-putar2
mencari…….

Yang tidak sanggup menamatkan surat ini dan menggenggam harapan
perewa

Lot 2125

Kampung Padang Balang

51100 Kuala Lumpur

 

 

Segala Puji Bagi Allah Yang Maha Menguasai Hari Pembalasan.

 

 

Assalamualaikum,

Kehadapan Datuk Bandar Kuala Lumpur.

 

Maafkan saya wahai Datuk Bandar Kuala Lumpur. Saya menulis surat ini bukan-lah dengan menggunakan format surat rasmi. Saya kira format ini tiada gunanya lagi apabila masa sudah terlalu suntuk. Apabila hasrat diri sudah mem-buak2. Apabila tidak ada guna-nya lagi berbasa basi.

 

Amma Ba’du,

 

Saya hanya punya satu kata untuk cukai taksiran yang bakal dilaksana pada 1 Januari 2014, iaitu

 

BANTAH!

 

Ini adalah surat pertama saya, surat seterusnya saya akan hantar setiap hari tanpa henti sehinggalah tarikh akhir bantah 17 Disember 2013 yang ditetapkan oleh dbkl (sengaja saya menggunakan huruf kecil pada kata nama khas).

26, 27, 28, 29, 30 November 2013

3, 4, 5, 6, 7, 10, 11, 12, 13, 14 Disember 2013

Kerana pada tarikh ini adalah waktu pejabat Pos beroperasi.

 

Entah-kan baca entah-kan tidak, terpulang. Saya sudah lakukan apa yang rakyat mampu. Ouh lagi satu, setiap akhir surat ini saya akan sertakan sajak dari Sasterawan Negara yakni Almarhum Usman Awang. Tajuk sajak-nya adalah

 

Surat Dari Masyarakat Burung Kepada Datuk Bandar.

 

Tuan Datuk Bandar,
kami masyarakat burung telah mengadakan mesyuarat agung
pada suatu pagi yang manis dan ranum
di atas bangunan parlimen yang kosong

seluruh kaum burung telah diwakili
oleh para cerdik pandai, kecuali
perwakilan burung gagak yang sibuk dengan urusan kematian
penembakan, bangkai hanyut di sungai kelang.

sidang ini dihadiri juga oleh pemerhati undangan
kupu-kupu yang ada kepentingan
dengan persoalan yang kami bincangkan

Tuan Datuk Bandar,
meski kami tidak pernah mengangkat tuan sebagai datuk kami
kerana perbezaan fahaman taraf ‘Datuk’ dan ‘cucu’
kerana kelainan pendapat antara rambut dan bulu
(tuan-tuan telah mempermaniskan gelaran
menyebut rambut pada diri tuan-tuan, sedangkan
untuk kami tuan namakan perkataan ‘bulu’)
kami tetap menghormati tuan yang pernah menjanjikan untuk
MENGHIJAUKAN SELURUH WILAYAH

Tapi manusia kota ini telah membunuh KEHIJAUAN ALAM
semata-mata untuk mengejar KEHIJAUAN ringgit
sejak lumpur kota ini menjadi batu-batu
kami masyarakat burung menjadi mangsa yang bisu

mendiang burung belatuk menjadi korban punggur rebah
burung merbuk telah ditipu dengan nama padang merbuk
sedang mereka dipenjarakan di tempat yang tuan namakan sangkar.

perwakilan burung pipit telah mengemukakan protes
kerana menuduhnya sebagai
“pipit pekak makan berhujan”
ia disokong kuat oleh perwakilan burung punai
bahawa tuan telah menghina kaum jenis mereka
datuk menamakan benda-benda rahsia di tempat rahsia tubuh datuk
dengan nama ‘pipit’ dan ‘punai’, sedangkan kami tahu
‘pipit’ dan ‘punai’ datuk tak pandai terbang.

Tuan Datuk Bandar,
surat ini merayu kebijaksanaan tuan,
PELIHARALAH tiap pucuk dan akar tumbuh-tumbuhan
tiap helai daun, tiap kelopak bunga, tiap kerimbunan
itulah rumah kami, kediaman kami turun temurun
malah demi kesejahteraan manusia
kesihatannya, kebahagiannya, kedamaiannya
alam semula jadi seribu keindahan mekar
di bawah matahari bersinar 

 

–       Usman Awang

 

 

Yang menulis dari Kampung Padang Balang,

Perewa

 

Jurnal mimpi 2

Posted: September 5, 2013 in Surat dari Kaca Mata

20130904_180302

Kampung Padang Balang

Kuala Lumpur

 

Assalamualaikum,

Tulisan ini ditulis pada jam 1:12 pagi sambil dengar lagu Oh Very Young! oleh Cat Stevens. Mimpi, mimpi kali ini terasa seperti tidak mimpi. Dan saya rasa seperti dalam keadaan sedar. Bergelut dengan diri sendiri. Mahu tidur atau tidak. Mahu tidur atau tidak. Sedangkan saya sudah pun tidur. Pusing kiri dan kanan. Apa yang saya gelutkan sebenarnya bukan tidak boleh tidur. tapi……

Saya mahu jadi muda selama-lama-nya

 

Yup, tapi dalam gelutan itu saya mula melawan untuk tidak kekal muda. Aneh sungguh. Untuk apa kekal muda, supaya banyak hal boleh dilakukan. Apabila umur sudah meningkat banyak perkara yang perlu dilepaskan. Kerana perlu fokus pada satu2 perkara. Kelakarkan, gaya tulisan ini pun sudah tidak mahu jadi muda. Tidak berontak.  Dalam pada itu masih lagi mahu menjadi muda. Tidak malu pada diri. Mula menghalang kini mahu. Selepas beberapa minit, saya tidak pasti. Minit dalam keaadan mimpi itu sama dengan minit dalam realiti. Sedar2 saja saya sudah didik di hujung katil. Sambil paling ke belakang melihat bekas tempat yang saya tidur tadi. Sambil menghela nafas. “Aku mahu kekal muda?” tanya saya pada diri.

hmmm…..jurnal mimpi. Macam2 faktor serta unsur yang masuk dalam memainkan peranan mimpi. Mungkin. Apa kata Jung dalam hal ini? apa pula kata ilmuan Islam dalam hal ini?

Wassalam

 

Yang masih muda

perewa

Jurnal Mimpi 1

Posted: August 26, 2013 in Surat dari Kaca Mata

Kampung Padang Balang

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Surat kali ini agak aneh. Namun tidak bagi saya. Kerana hal ini sudah banyak dilakukan pada mereka yang suka berimajinasi. Boleh cari dream journal di google mungkin. Sejak akhir2 ini, sudah dua kali saya bermimpi. Bukan hal yang sama. Tapi menarik. Maka surat kali ini adalah sekadar perkongsian dan apa yang mata saya lihat dari sudut pandang minda separa sedar. Ada sesiapa baca Jung?

mimpi 1

Kalau tidak silap ini adalah mimpi saya pada tiga hari lepas. Ouh sebelum itu, saya sedang mendengar LOTR Trilogy soundtrack(teman2 boleh dengar di youtube ketika baca surat ini) saat menulis ini. Ok sambung semula. Ini adalah mimpi saya tiga hari lepas. Waktu itu tidur petang. Kurang lebih jam lima begitu. Dalam minda separa sedar, keadaan waktu tidur saya adalah mengiring. Sedar sahaja saya sudah berada di tepi jalan. Dan ada sesuatu dalam mulut saya, tidak pasti adakah kahak atau entah-lah. Ada sesuatu yang mahu keluar. Saya fikir mungkin cara tidur saya yang salah, saya beralih ke sebelah kanan. Sedar sahaja saya sudah berada di tepi jalan. Masih ada sesuatu di dalam tekak. Seolah-olah ada sesuatu yang terlekat. Lama saya cuba muntahkah juga ludahkan. Tapi tidak keluar jua. kurang lebih satu minit begitu saya cuba keluarkan. Tidak berpuas hati saya terus bangkit dan duduk di tepi katil dan?????? eh tadi tepi jalan. hmmmm……..cepat2 saya melukis apa yang saya lihat. yup, apa yang saya lihat dalam mimpi. perasaan berada di dua tempat yang berlainan adalah amat keliru dan lelah sekali. Mungkin ini pengidap Alzheimer rasa. Sedar sudah ada di tempat lain walhal sudah tempuh jalan secara fizikal. Sebagai contoh nenek saya, waktu berada di Hospital hari pertama. Di tanya saya, “tadi ada orang cakap nenek ada di hospital, sedangkan nenek baru saja masuk dapur tadi. betul ke?”

 

mimpi 2

 

ini adalah mimpi saya semalam. 26 Ogos 2013. jam empat pagi. Dengan tiba2 saya berada dalam kereta bersama ahli keluarga saya. Bagaimana saya tahu itu keluarga saya? hmmm….entah. Wajah mereka kabur. mungkin kerana saya…..ok saya cerita dahulu apa yang berlaku. Keadaan amat kalut, ayah sedang memandu cuba mengelak lubang di tengah jalanraya. Namun tayar sebelah kiri hampir terperosok masuk ke dalam lubang yang saiznya adalah sebuah kereta. Kalau boleh lihat,  garisan berhampiran gunung itu adalah laluan pertama. ternyata masih tidak habis, keadaan bertambah kalut. Saya bersuara supaya ayah ambil sebelah kiri yang hanya ada bonggol (garisan2 hitam panjang). aneh juga bonggol di buat sebegitu. Apa yang berlaku adalah amat dahsyat. Saat ayah saya ambil laluan kiri, kereta terus melompat tinggi dan melepasi bahu jalan. Kereta berpusing terjun ke dalam gaung. Saya berpusing dalam kereta. Terasa terhoyong hayang. Air mata mula meleleh. Serta merta saya bangun. Terkejut. Beristighfar sekejap. Jam menunjukkan empat pagi. Minda masih separa sedar. Seperti baru sahaja tadi dalam kereta.

 

Saya rasa dalam kereta adalah keluarga disebabkan air mata yang meleleh. Mungkin setakat ini dahulu buat kali ini. Jika sekiranya adalah mimpi2 yang lain. Mungkin akan kongsi lagi. Mungkin tidak.

yang bermimpi

Perewa

Kampung Padang Balang

Kuala Lumpur

12 Ogos 2213

Assalamualaikum,

Segala puji bagi Tuhan sekalian alam. Maha Pengasih dan Maha penyayang. Maha Memberi dan Maha Memiliki. Maha Mendesak dan Maha segala Maha. Selawat ke atas Nabi Muhammad. Semoga kita semua yang membaca atau tidak membaca akan memperoleh rezki bertemu dengan baginda.

Surat ini ditulis selepas satu tahun lama-nya saya tidak cari kerja. Tidak ditemuduga. Interview orang panggil. Iye, tidak pergi interview. Tadi sebentar saat sedang baca buku, terlintas bagaimana segala apa dokumen  yang saya bawa itu semuanya adalah kepalsuan. Dari se-kecil2 dokumen, sehinggalah se-besar2 dokumen. Begini kisah-nya.

Waktu itu saya sudah sampai di bawah bangunan syarikat. Syarikat ini menawarkan jawatan kosong yang agak tinggi gaji sebulan. Selepas sebulan menanti dengan sepenuh hati. Maka hari ini adalah hari penentu, untuk saya menjual segala apa yang ada di hadapan orang atasan syarikat ini. Ataupun orang dari bahagian sumber manusia. Entah. Maka kaki kanan melangkah masuk. Berkasut kulit hitam yang amat2 jarang saya pakai. Bertanya-lah saya pada bahagian informasi. Perlu tinggalkan pengenalan diri untuk mendapatkan kad pelawat. Maka saya tinggalkan lesen memandu. Terus menuju ke lif. “ Tingkat 48 ye” kata wanita yang menjaga bahagian informasi. Lif kosong. Kosong kerana waktu interview adalah jam 3:00 petang. Mungkin semua pekerja sedang menikmati “kerja” mereka. Mungkin. Dari bawah boleh lihat ruang2 pejabat di tingkat atas. Melihat semua pekerja begitu tekun terhadap apa yang mereka lakukan.

Sambil saya memeriksa semula segala dokumen2, lif sudah sampai di tingkat 48. Kanan atau kiri? Kanan bilik stor dan tandas. Kiri ruang mesyuarat. Saya memilih kanan dahulu, demi membetulkan apa yang patut. Waktu itu jam baru 2:30 petang. Saya tidak memakai jam. Entah. Pernah. Tapi cepat rosak. Waktu cepat mati saya panggil. Oleh demikian, menggunakan jam telefon adalah solusi. Kadang bertanya pada orang berhampiran berkenaan waktu. Itu juga antara salah satu cara saya bersosial. Melihat cermin tandas. Refleksi diri. Menghela nafas. Ini adalah interview kali ke 34 buat saya. Lalu pintu tandas di tolak. Menuju ke ruang mesyuarat. Saya tidak tahu sebenar-nya adakah ini tempat yang tepat. Hanya diberitahu tingkat 48 sahaja. “Temuduga bagi jawatan…”. Ok inilah tempat-nya. Masih kosong. Lupa mahu beritahu, tingkat ini sunyi. Masuk sahaja saya ke dalam bilik ini, duduk atas kerusi.

Ada tangan menyentuh bahu. “interview ye?” saya mengangguk dan menghulurkan tangan untuk bersalam. Lelaki itu menyambut dan terus duduk di hadapan saya.

Saya mengeluarkan semua dokumen. Waktu yang ditunggu telah tiba. Masuk seorang lagi penemuduga. Saya betulkan kerusi. Masuk seorang lagi penemuduga. Saya serahkan semua dokumen kepada lelaki yang menegur saya tadi. masuk lagi seorang penemuduga. Saya melihat keadaan sekeliling, ada satu lampu yang tidak menyala. Masuk lagi seorang penemuduga.

Bismillah.

“ini dokumen awak?”

“yup, semua-nya saya punya”

“saya beri situasi pada awak. Saya mahu awak selesaikan. Ok sekarang ada masalah tentang dokumen2 ini”

“situasi apa? masalah apa encik?”

Saat itu masuk lagi seorang penemuduga. Sekarang jumlah penemuduga depan saya berjumlah enam orang.

“dokumen awak ini palsu”

“eh kenapa encik cakap palsu? Itu semua dokumen asli”

“lihat ini, sekolah ini, universiti ini, dan syarikat2 yang pernah awak kerja dahulu, semuanya tidak wujud”

“tapi itu tidak menunjukkan ia-nya palsu? Tidak wujud itu belum membuktikan ianya palsu”

“awak akui ia tidak wujud juga? Haha. Maka untuk apa awak mahu berkata kalau awak sendiri akui?”

“saya tidak akui, saya hanya menyatakan tidak wujud tidak bermakna palsu. Saya sendiri sekolah di sekolah tersebut, saya sendiri belajar di universiti tersebut. Bahkan 6 bulan saya kerja kontrak di syarikat yang encik cakap palsu itu”

“hmmm…..beginilah saudara, kita lupakan soal dokumen, lagipun keputusan akademik awak bukan memberangsangkan mana buat kami. Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?”

“Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?” Tanya penemuduga kedua

“Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?” Tanya penemuduga ketiga

“Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?” Tanya penemuduga keempat

“Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?” Tanya penemuduga kelima

“Apa yang awak ada jika dokumen ini letak tepi?” Tanya penemuduga keenam

“Saya ada diri” jawab saya

“apa yang ada dalam diri awak pula?”

 ……………………………………………..

Jeda panjang. Sepi. Bunyi aircond kuat. Saya tarik nafas.

Yang masih mencari diri

Perewa