Bumi

28 Februari 2018.

Kehadapan Wafiyyah yang dikasihi,

 

Assalamualaikum dan semoga berada dalam rahmatNya. Surat ini ditulis tergesa-gesa selepas menonton filem Interstellar kali kedua. Kali pertama ditonton pada 2014, kali kedua ditonton pada hari ini.

Agak terkesan selepas tonton filem ini kali kedua, kerana ayah sudah punya tiga orang anak. Tidak pasti masa depan yang bagaimana anak ayah akan hadapi. Ayah tetap akan sokong sepenuh hati, tidak berbelah bahagi. Surat ini sekadar melontarkan persoalan bagaimana ayah sendiri yang menjadi watak utama dalam filem ini. Mungkin tiada latar belakang fizik, mungkin dengan keberanian untuk cuba sesuatu yang baru maka ayah terima tawaran untuk mengembara angkasa lepas yang belum pernah diteroka. Begitulah hidup ini, kita jangan takut dengan apa yang kita tidak tahu. Cuba faham dan hadam. Bayangkan ketika ayah pergi waktu itu umur Wafiyyah baru dua tahun. Baru Ahad lepas buat majlis makan2 sambutan hari kelahiran. Terbaik. Paling power roti jala coklat. Sedap yang amat, nenek yang tempah dari rakannya. Umur ayah sekarang 32 tahun. Dan kalau diikutkan tambahan dalam filem Interstellar itu, perlu tambahan umur 96 tahun untuk jadikan umur ayah sebaya watak yakni 128. Tapi umur ayah hanya meningkat dalam dimensi bumi lima ke enam tahun. Waktu itu umur Wafiyyah adalah 98 tahun. Dan ketika kita berjumpa semula. Ayah akan jaga Wafiyyah.

Ayah terfikir, masa umur dua tahun ayah pun jaga Wafiyyah. Kemudian 98 tahun ayah pun akan jaga Wafiyyah. Dan jika ditambah dua tahun lagi umur Wafiyyah 100. Adakah masih ada lagi kita semua di dunia. Dunia waktu itu umurnya 2118.

Sekian.

 

Salam dari masa lampau.

Perewa.IMG_20180225_203918.jpg

Advertisements

Surat kepada buku Sirkus Pohon

Posted: February 17, 2018 in surat untuk buku

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Segala puji bagi Allah, Tuhan yang menciptakan kita semua. Tuhan yang Maha Mengetahui dari segenap ruang. Selawat ke atas baginda Nabi Muhammad.

Surat yang lahir dari bacaan novel Sirkus Pohon. Apa yang diceritakan dalam novel?

Dua kisah besar

Pertama

Kisah Hob, badut sirkus yang halamannya terpacak buah Dilema. Jodohnya bersama Dinda.

Kedua

Kisah Tara dan Tegar yang saling mencari pembela dan orang yang dibela.

Hidup ini tidak seperti yang kita jangka. Novel ini teringatkan kepada saya tentang drama cina sekitar tahun 1990an. Kisah lelaki yang terpisah dengan kekasihnya. Meskipun mereka hanya terpisah dengan sehelai surat khabar. Masih juga tidak bertemu. Ini dikaitkan dengan Tara dan Tegar.

Perihal Hob itu, manis juga.

Saya seperti tiada kata mampu tertulis. Novel ini tidak sesempurna novel awalnya. Saya boleh bagi 3.5/5 bintang buat Andrea Hirata atas usaha penulisan. Ini kerana gaya pengulangan ayat itu sudah cukup masak bagi saya. Ia boleh jadi penegasan cerita atau penulis tiada modal, tapi memanjangkan patah perkataan seperti kita biasa buat karangan di sekolah. Diulang2. Penamatnya bagi saya agak tergesa2. Sedikit saja plot twist yang kemudian hilang dibawa angin petang Kuala Lumpur. Tidak memberi kesan. Kerana sudutnya dikhususkan kepada Hob. Mungkin agak berbeza jika diberikan kepada Tegar dan Tara. Tapi itu kena ubah seluruh naratif pula. hahah, mungkin boleh buat seperti novel padang bulan. Paling genius boi!

Tentang Adun menerima surat ayahnya itu. Sangat bijak bagi saya. Aduh syahdunya. Rupanya Tegar sendiri tulis dan mengatakan itu tulisan Ayah Adun.

Ada beberapa kata2 indah saya belajar dari novel ini. Berbeza dengan novel Ayah. Terlalu banyak kata hikmah. Seolah seorang pendeta berbicara ke telinga saya. Namun begitu ia memang sudah menjadi gaya Andrea Hirata. Ala komikal dan sinis tulisannya. Antaranya

Terima kasih buat rakan aktivis alam sekitar, Naziatul Azrin atas meminjamkan bukunya. Semoga kebaikan anda dibalas Tuhan.

Cinta itu memerlukan kesabaran.

Wassalam

Yang membaca novelmu boi!

Perewa

Mimpi politik

Posted: February 9, 2018 in Jurnal Memori

Dua hari lepas!

Dua hari lepas mimpi yang jarang saya mimpi. Mimpi berada dalam satu mesyuarat parti politik. Akan tetapi parti politiknya tidak jelas. Kabur saya kabur. Kemudian dengan lambat saya menyalin semula rakaman mimpi. Yang tinggal hanya sisa2 mimpi.

Saya bermimpi berada dalam ruangan besar. Bilik besar. Kami semua bersila dan saya antara yang sandar di dinding. Tapi saya lupa sembang pasal apa aduh!

Itulah, lain kali bila mimpi terus saja salin.

Salam!

Surat buat pencari kerja

Posted: January 29, 2018 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Mengetahui yang terbaik buat makhluknya. Semoga kita semua dilindungi dan dirahmati olehNya. Selawat dan salam buat baginda Nabi Muhammad, junjungan akhir.

Assalamualaikum buat diri dan rakan yang sudi baca surat ini.

Surat ini ditulis selepas diri merasakan apa yang dirasa oleh diri turut sama dirasa oleh rakan, juga sama dirasa oleh diri.

Cari kerja yang sesuai. Atau cari kerja yang sesuai?

Waktu habis belajar dulu diri tidak kisah kerja bagaimana, syif ataupun tidak. Kerana masih bujang. Kontrak pun kontraklah, SL1M pun SL1M lah. Tapi bila dah kahwin dan pengalaman kerja dah bertambah kita punya demand untuk gaji.

Selepas kahwin.

Pemilihan waktu kerja mesti hari biasa yang tidak ganggu hari minggu. Bukan lagi kerja syif kerana mahu lihat anak bila balik, bukan semata cium pipi ketika dia tidur. Lokasi kerja mestilah paling kurang sekitar kawasan. Jika tidak terkejar dan kos pengangkutan perlu diteliti dan masukkan juga dalam gaji.

Kita mencari kerja yang sesuai dengan diri. Jika kita dengar cakap orang kata tiada, tiadalah, kalau kita yakin ada, InsyaAllah ada. Kita yang tahu hal ini, hal diri sendiri. Bukan orang lain. Diri dulu ingat tell me about yourself adalah siapa nama, asal usul, pendidikan. Yang membaca jangan ulang kesilapan diri, beritahu terus siapa sebenarnya diri kita. Apa kelebihan diri kita ada untuk syarikat yang bakal kita kerja. Begitulah, jika kita tiada pengalaman kerja yang mana kita ini adalah graduan baru. Jangan mengharukan diri. Kita boleh kongsi apa yang kita pernah buat sewaktu belajar dulu. Masa persatuan kita buat apa dan sebagainya. Jika tidak, boleh cerita pemikiran kita ini bagaimana gayanya, tapi mestilah terkait dengan kerja yang kita minta.

Latihan menjawab mesti kita buat.

Latihan di hadapan cermin mesti kita buat.

Supaya ianya lebih lancar apabila kita mula menyatakan dalam bahasa Inggeris. Meskipun kita tidak mahu, kita anti inggeris. Kita kena, kita mesti. Dan tidak semestinya kita akan sembang bahasa inggeris waktu kerja nanti. Tak perlu takut.

Tuah ayam nampak di kaki

Tuah kita siapa yang tahu

Ada rezeki adalah rezeki

Tidak perlu kita merayu

Yang lain,

Perewa

Kampung baru

Kuala Lumpur

Semenjak kedatangan Nur, akak yang paling teruja. Ingat lagi waktu nur dibawa pulang dari hospital. Akak tak habis2 cium nur. Setiap kali, sampai tak makan dan tak nak mandilah. Kelakar je tengok. Begitu juga setiap kali ayah bawa abang dan akak jalan2, balik rumah mesti serbu ke arah nur. Disuakan pipi ke bibir nur untuk dicium barangkali.

Sewaktu surat ini ditulis, ayah baru saja selesai buat akaun. Untuk masa depan anak2 ayah. Ayah tarik balik semua kad perubatan kerana komitmen yang tinggi. Ramai yang kata rugi ayah batalkan. Percayalah, berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Yang menanggung adalag kita. Sekarang ekonomi agak kurang memberansangkan. Ayah mencari kerja baru yang gajinya mestilah tinggi. Kedai di kg baru berada di kedudukan uncertainty. Bila2 saja kerajaan boleh ambil.

Mati kutu fikir kalau kerajaan ambil macam mana. Ayah kena sara atuk dan nenek dan ibu dan tiga anak ayah. Semua duit kedai pergi ke situ. Nur doakan baik2 ye. Asalnya ayah mahu ada nama Malahayati pada nama nur tapi tidak digemari ibu dan nenek. Nur cari lah siapa pemilik nama itu. Bila nur dah jumpa, kalau nur suka, nur pakailah. Tapi kalau tak suka dan rasa geli takpe ayah faham.

Kadang dalam hidup ni tak semua kita nak boleh kita buat. Macam namakan nama anak sendiri. Kenapa tajuk nama surat tangisan kak ngah? Ayah tidak pasti, kak ngah seolah sedikit cemburu dengan nur bila menyusu. Ayah tak faham permintaan kak ngah bila kak ngah minta susu. Sebab bila dah buat, kak ngah Aysyah tak nak pula. Bingung dibuatnya. Lebih seminggu kak ngah menangis. Sehari dua ini saja baru okey. Alhamdulillah. Ayah doakan nur jadi anak yang baik ye nur.

Wassalam.

Dari ayah mu

Perewa

Semalam aku bermimpi. Naik basikal bersama kawan UiTM dulu, namanya syafiq. Entah macam mana dia boleh masuk dalam mimpi tak pasti pula. Cuma yang dibincangkan oleh kami. Naik bukit tu kayuhan perlahan. Baik lari je dari guna basikal. Kawasan sekitar ditepi, padang. Di hadapan tanah perkuburan. Dan saya rasa kami tamatkan juga marathon 42km ini.

Saya rasa kenapa boleh mimpi larian sebab sebelum tidur asyik fikir lari 15km je esok pagi. Tapi tak buat juga pagi ni. Hanya 5km saja.

Ada orang berupaya ingat mimpinya,ada yang tidak.

Kisah peniaga donut 10 sen melawan menteri kewangan.

Ketika pihak perbadanan mengedarkan pekeliling untuk merobohkan sengkuap kedai2 di Kampung Baru, Wan telah pun mengedarkan flyers pertemuan peniaga2 kuih yang terlibat. Katanya ini pertemuan penting demi masa depan periuk nasi mereka.

Wan sudah lebih 15 tahun berniaga di Jalan Daud. Perniagaan yang diambil alih daripada ayahnya. Perniagaan keluarga. Keluarga mereka pembuat donut. Donut biasa dijual 10sen. Donut berwarna, atau bersalut coklat satu berharga 40 sen. Tiga seringgit. Masih lagi mengekalkan harga sebegitu meskipun peniaga kuih lain sudah menaikkan harga lima kuih dua ringgit.

Pertemuan yang dijanjikan pada jam 9 malam di restoran tom yam an nur mendapat sambutan. Restoran ditutup demi memberikan laluan pertemuan peniaga. Wan bangun dan bersuara.

‘Kerja perbadanan ni apa sebenarnya? Menjaga pembangunan kampung baru atau ada kuasa lebih? Ni masuk ni dah lebih tiga kali dapat amaran. Dia suruh buat rayuan kita merayu. Ni surat terakhir katanya Rabu depan mereka nak robohkan kedai yang ada sengkuap. Haram jadah betul. Habislah kedai masuk air kalau hujan.’

Suara mula riuh, kata caruan barua,babi,anjing semua keluar.

Imam Ahad ke depan dan meminta izin untuk bersuara. Hadirin mula diam.

‘Saya bersimpati dengan nasib kamu, saya juga ada telefon pegawai DBKL. Katanya mereka tiada kuasa, mereka hanya jalankan tugas. Saya cakap, tak fikir ke kesusahan peniaga nanti? Pegawai tu mohon maaf kerana sejujurnya dia sendiri sudah memaklumkan kepada CEO perbadanan. Tapi CEO itu menolak rayuan dan mahu teruskan arahan merobohkan sengkuap.’

Imam Ahad berbisik dan meminta sesuatu kepada wan.

‘Kamu lihat benda ini? Semua orang kenal, donut. Si wan ni aku kenal dia dari kecil lagi. Sampai la sekarang dia sambung niaga ayah dia punya. Bulat bentuk donut ini, sebulat itulah tenaga yang perlu kita satukan. Jumaat kita semua akan ke bangunan DBKL Jalan Raja Laut. Kita akan berdemo dengan membawa kuih masing2 diedarkan secara percuma hanya kepada pegawai DBKL saja. Tapi ingat sebelum bawa ke DBKL jumpa saya dulu dengan kuih2 kamu.’

Mereka semua memandang antara satu sama lain. Wan senyum sinis, membawa makna tunggulah nasib kau!

Rabu.

Tidak ada kelibat pegawai DBKL yang hadir. Kesemua mereka ditahan oleh pegawai SPRM, satu bangunan. Di setiap kuih yang mereka bawa diletakkan mikrofon bersaiz nano. Yang tinggal hanya orang perbadanan. Mereka ramai2 berdiri di depan kedai Suraya Nasi Kukus. Wan melakukan aksi terakhir. Donut yang dari tadi ditutup kain mula dibuka. Diberikan pula kepada orang perbadanan. Mereka yang hadir dalam 5 orang mengambil tanpa bertanya.

Keesokan harinya kesemua mereka berubah menjadi anjing, babi dan haram jadah.