Surat dari Watin

Posted: August 13, 2017 in 16 surat dari Syaitan

Apartment Angkasa PJ

Tingkat atas

Segala puji bagi Allah pencipta alam.

Ketika surat ini ditulis kau baru saja sampai bersama Zalitun. Dengan penuh kepapaan, Zalitun menyerahkan kau pada aku. Kau berdiri. Berjalan hingga hujung bangunan. Memanjat penghadang. Dan kau mahu bunuh diri.

Aku menahan dengan memegang bahu kau.

Sabar dulu wahai manusia. Kau memandang aku. Kau menyalahkan Tuhan atas segala yang terjadi. Kau sudah tidak punya apa2 lagi. Tuhan telah merampas segalanya. Apa erti hidup di dunia

Aku memegang dagu kau dan merenung tajam ke dalam mata. Dengan ekor aku yang panjang. Sangat panjang, meng-elus2 kepala kau.

Hawa, kau tidak takut dengan aku?

Aku bertanya. Dan hawa hanya mengelengkan kepala. Aku memberikan cadangan agar tidak perlu hawa terjun bangunan. Aku telah menetap di neraka ini lebih ratusan ribu tahun. Pelbagai manusia aku temui, pelbagai sebab untuk mereka bunuh diri telah aku perhati. Dari hutan Aokigahara hingga ke Air Terjun Niagara. Aku jumpa pelbagai. Dan kau hawa, niat kau terlalu lemah. Kau perlu mempunyai sebab yang kuat untuk mati agar kau jalan bukak dada dalam neraka nanti. Ini, kalau niat kau bunuh diri sebab alahai lemahnya. Baik kau simpan saja niat tu. Biar aku tunjukkan kau satu tempat yang mungkin sesuai untuk orang seperti kau.

Dan hawa pun naik di belakang badanku tanpa banyak bicara. Kami pun mula terjun dengan kelajuan yang tinggi.

Yang menderita

Watin

Advertisements

Jurnal mimpi jumaat malam

Posted: August 12, 2017 in Jurnal Memori

Sisa-sisa mimpi dalam ingatan.

Hanya ada bomba.

Surat Dari Zalitun

Posted: August 12, 2017 in 16 surat dari Syaitan

Suatu tempat di antara lubang neraka nan gelap

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam.

Kehadapan manusia yang membaca surat ini. Surat ini aku tulis selepas aku bertemu dengan hawa. Hawa yang ditinggalkan suaminya. Dengan harta warisan lebih 4 juta. Aku muncul dihadapannya. Hawa tidak terkejut kerana keadaannya sangat rapuh. Bertanya aku mahu apa. Aku tidak menjawab, hanya memapah hawa ke bilik air, mandikannya, salin pakaian, suapkan makanan. Hawa ikut saja apa yang aku arahkan.

Selepas segalanya selesai hawa baru bertanya, aku siapa. Aku adalah Zalitun, syaitan yang menjaga hal ehwal kewangan. Dan kini aku mahu hawa bangkit dari kelesuan. Jangan putus asa. Duit masih banyak untuk dibelanjakan. Lupakan hal kematian. Hawa membuka laptop, login maybank2u, hantar semua duitnya ke e-zakat.

Aku pening kepala, tapi cuba menahan. Aku menyentuh bahu hawa, dan mengatakan.

Kau telah lakukan tindakan yang tepat. Kini kau papa kedana di dunia. Ikutlah aku ke neraka dunia. Hawa memegang tangan aku dan kami pun terbang bersama.

Yang menaip

Zalitun

Kembali ke masa lepas

Posted: August 11, 2017 in surat pada diri

Selepas aku mengembara ke masa lepas, bertemu dengan hal2 lepas. Peristiwa2 lama, filem yang pernah ditonton, rumah yang pernah diduduki, tempat belajar. Akhirnya tidak merasa apa2.

Pada awalnya nostalgia itu sangat sedap. Tapi ianya kosong selepas kita alaminya sendiri. Dan ia telah menghasilkan kesimpulan bahawa lebih elok kita tidak mengimbau kenangan.

Dan aku telah pun tutup notification facebook perihal memory lama. Semoga di masa depan kita semua akan lebih baik dari masa lampau.

Aku masih ingat lagi, beberapa tahu lepas aku ada temubual sorang budak. Aku kenal macam mana budak ini aku sudah lupa. Ini hanyalah sekadar memori yang tinggal. Budak ini duduk di asrama. Dan aku jumpa dia waktu dia ada kelas. Aku ada tanya dia, siapa idola dia. Aku dah lupa budak ni jawab apa. Tapi antara dua jawapan ni la. Budak ni jawab,

Gabriel Omar Batistuta/Pablo Aimar.

Aku tahu, kerana nama yang disebut ini adalah nama hebat dalam dunia bola sepak. Sorang penyerang, sorang lagi pemain tengah. Bagi aku okeylah. Tapi ada persoalan yang bermain dalam fikiran aku waktu itu. Dan aku tanya dekat dia.

Kenapa bukan mak atau ayah atau Nabi Muhammad?

Iye perihal Nabi tu mungkin sudah agak biasa. Dan budak tu jawab.

Mestilah semua orang pilih Nabi, tapi Nabi bukan saja idola. Dia lebih dari tu. Dan sebab tu aku saya pilih lain. Kenapa bukan mak dan ayah saya sebab…mungkin sebab tiada apa yang mereka buat, yang buatkan saya bangga. Sama macam apa yang saya buat. Tiada apa yang membanggakan mereka. Kami hanya hidup dalam dunia yang biasa.

Saya pun angguk dan tutup buku.

Kalau kehidupan itu satu perjuangan,

Maka,

Hanyut dalam kehidupan juga adalah hanyut dalam perjuangan.

🚣🌊🌊🌊🌊

Quote  —  Posted: August 7, 2017 in Uncategorized

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Segala puji bagi Allah Tuhan yang menghidupkan dan mematikan. Semoga kita dilindungi hasutan syaitan serta kesegaran nafsu. Diselamatkan dari syurga dan dijauhkan dari azab neraka.

Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penutup segala nabi dan rasul. Syafaat baginda buat kita semua. InsyaAllah.

Kehadapan anak ayah yang ketiga,

Ketika surat ini ditulis, ayah dan ibu belum tahu lagi adakah anak perempuan atau anak lelaki. Tapi dari gaya ibu yang mengandung, anak perempuan. Sebenarnya kami tidak ada masalah anak laki atau perempuan.

Sewaktu surat ini ditulis, hari sabtunya akan ada simposium buku jalanan seluruh dunia. Ahad pagi pula ayah akan lari untuk larian obor sukan sea. Terpilih sebagai salah seorang pemegang obor.

Ayah sedang siapkan novel, baru 50% siap. Sedang rehat kumpul idea. Ayah ada cari kerja lain. Moga dapatlah.

Setakat ini dulu surat ayah.

Wassalam

Yang menulis

Ayah