Archive for the ‘surat pada diri’ Category

Surat kepada umur 35

Posted: January 16, 2019 in surat pada diri

Kampung Lembah Melewar

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Semoga kita semua beroleh rahmat dan kasihnya. Selawat dan salam ke atas baginda junjungan besar Nabi Muhammad.

Salam buat diriku di masa depan. Bagaimana keadaan kau sekarang? Untuk pengetahuan kau, hari ini baru saja kau dua bulan kerja dalam Astro sebagai Dealer. Atau kata mudahnya jurujual dekoder Astro. Alhamdulillah seronok kerana dapat belajar banyak perkara. Dan pelbagai kelebihan. Gaji basic Okey lah atas 2k, komisen lain bonus lain. Dapat kenal team sales lain. Kau masuk team sales ini, ramai pula orang datang dekat untuk ajak kau buat sales, baik Coway, Hartanah dan personal Loan bank.

Paling terbaik kerja ini adalah masa fleksibel, janji ada sales. Dan kenal ramai orang. Untuk pengetahuan kau juga, Buku Jalanan Titi mungkin menuju penghujung. Sebab rakan2 semua tidak mampu beri komitmen. Sedih tu ada sebab hari2 lalu tasik. Mungkin waktu kau baca surat ini, kau masih lalu di Tasik Titiwangsa.

Ouh lupa, semalam. Semalam kau buat sales di CIMB Gombak, makan tengah hari bekal dari rumah. Tumpang makan di lori air Katira. Sedap air dia. Torbaikkkkk. Dan kau juga sudah berani buat di pasar tani juga pasar pagi. Semoga impian untuk bersara awal dan buka kedai 🍞 roti special akan berjaya.

Ayah, rindunya kat ayah. Waktu ayah hidup di hari2 akhir rindu nak borak dengan ayah. Waktu ayah tiada bertambah lagi nak borak dengan ayah. Atas kerinduan ini, mesti lakukan perbuatan yang ayah suruh. Niat kerana Allah dan ilmu yang ayah sampaikan.

Semoga roh Ayah dicucuri rahmat.

Ayah, Hafiz nak ayah nampak Hafiz berjaya. Waktu sekolah menengah dulu, Hafiz ingat lagi SPM ke PMR? Ayah sanggup sewa rumah di Kelantan untuk bagi semangat. Dan hafiz cakap nak beli rumah besar2 untuk ayah. Tapi tak kesampaian. Hafiz mampu tolong ayah di kedai saja. Selama 2012 hingga 2018. Ya Allah syahdu rasa hati. Hafiz 6 tahun bersama ayah. Sejak ayah jatuh sakit. Kena serangan strok. 6 tahun rakan2 hafiz semua gaji sudah 3 ribu ke atas. Tapi Hafiz tetap bersama ayah. Sehingga satu masa waktu hujung2. Kedai nak tutup, ayah tekad nak tutup sebab kerugian dan orang kurang beli. Mula cari kerja pada umur 30. Sukar memang sukar. Dan ada terdetik hati rasa rugi tolong ayah 6 tahun. Betapa bodohnya diri ini. Ayah Hafiz tak rasa rugi. Maaf atas sikap Hafiz yang agak kasar selama dengan ayah. Hafiz penuh kelemahan. Hafiz doakan ayah bahagia di alam sana.

Sambil menitis air mata tulis surat ini. Semoga diberi kekuatan. Ameen.

Wassalam

Yang menulis ke masa depan.

Perewa aka Hafiz

Advertisements

Isnin

Posted: January 7, 2019 in surat pada diri

Prima Gombak

Bismillahirrahmanirrahim, segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Surat pertama tahun baru 2019. Surat ini ditujukan buat diri sendiri. Surat ini juga ditujukan kepada rakan pembaca yang masih setia membaca blog surat ini. Ketika saya menulis surat ini. Saya sedang berniaga di Prima Gombak. Cuaca agak panas terik. Dikatakan Taufan Pabuk sudah mula sampai di Segenting Kra.

Bukan itu yang ingin saya kongsikan, saya mahu kongsi sungguh sekejap kita ini hidup di dunia. Saya selalu terfikir, dan inilah dunia sambil menepuk-nepuk lantai. Bulan Ogos 2018, ayah pergi buat selama-lamanya. Sehingga hari ini saya masih rindu nak borak2 dengan Ayah.

Perancangan 2019 saya adalah masuk acara larian marathon Standard Chartered seperti biasa 42Km. Aktiviti lain agak terhad, terutama aktiviti seni. Saya masih mencari kerja yang sesuai selepas kedai di Kampung Baru telah kami tamatkan sebulan sebelum arwah Ayah pergi.

Pun begitu saya merancang untuk mengadakan persembahan seni. Boleh dikatakan teater pendek. Tentang seorang ayah yang kehilangan anak perempuannya. Dikatakan anak perempuannya ini adalah angkasawan pertama dari Bumi.

Latihan perlu dimulakan. Semoga dipermudahkan.

Saya doakan rakan yang masih membaca blog ini agar sihat sejahtera. Jika tidak keberatan. Komen lah blog ini agar menaikkan semangat saya untuk terus tulis lagi.

Wassalam.

Yang cuba untuk terus menulis

Perewa Muda

Surat buat pencari kerja

Posted: January 29, 2018 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Mengetahui yang terbaik buat makhluknya. Semoga kita semua dilindungi dan dirahmati olehNya. Selawat dan salam buat baginda Nabi Muhammad, junjungan akhir.

Assalamualaikum buat diri dan rakan yang sudi baca surat ini.

Surat ini ditulis selepas diri merasakan apa yang dirasa oleh diri turut sama dirasa oleh rakan, juga sama dirasa oleh diri.

Cari kerja yang sesuai. Atau cari kerja yang sesuai?

Waktu habis belajar dulu diri tidak kisah kerja bagaimana, syif ataupun tidak. Kerana masih bujang. Kontrak pun kontraklah, SL1M pun SL1M lah. Tapi bila dah kahwin dan pengalaman kerja dah bertambah kita punya demand untuk gaji.

Selepas kahwin.

Pemilihan waktu kerja mesti hari biasa yang tidak ganggu hari minggu. Bukan lagi kerja syif kerana mahu lihat anak bila balik, bukan semata cium pipi ketika dia tidur. Lokasi kerja mestilah paling kurang sekitar kawasan. Jika tidak terkejar dan kos pengangkutan perlu diteliti dan masukkan juga dalam gaji.

Kita mencari kerja yang sesuai dengan diri. Jika kita dengar cakap orang kata tiada, tiadalah, kalau kita yakin ada, InsyaAllah ada. Kita yang tahu hal ini, hal diri sendiri. Bukan orang lain. Diri dulu ingat tell me about yourself adalah siapa nama, asal usul, pendidikan. Yang membaca jangan ulang kesilapan diri, beritahu terus siapa sebenarnya diri kita. Apa kelebihan diri kita ada untuk syarikat yang bakal kita kerja. Begitulah, jika kita tiada pengalaman kerja yang mana kita ini adalah graduan baru. Jangan mengharukan diri. Kita boleh kongsi apa yang kita pernah buat sewaktu belajar dulu. Masa persatuan kita buat apa dan sebagainya. Jika tidak, boleh cerita pemikiran kita ini bagaimana gayanya, tapi mestilah terkait dengan kerja yang kita minta.

Latihan menjawab mesti kita buat.

Latihan di hadapan cermin mesti kita buat.

Supaya ianya lebih lancar apabila kita mula menyatakan dalam bahasa Inggeris. Meskipun kita tidak mahu, kita anti inggeris. Kita kena, kita mesti. Dan tidak semestinya kita akan sembang bahasa inggeris waktu kerja nanti. Tak perlu takut.

Tuah ayam nampak di kaki

Tuah kita siapa yang tahu

Ada rezeki adalah rezeki

Tidak perlu kita merayu

Yang lain,

Perewa

Kembali ke masa lepas

Posted: August 11, 2017 in surat pada diri

Selepas aku mengembara ke masa lepas, bertemu dengan hal2 lepas. Peristiwa2 lama, filem yang pernah ditonton, rumah yang pernah diduduki, tempat belajar. Akhirnya tidak merasa apa2.

Pada awalnya nostalgia itu sangat sedap. Tapi ianya kosong selepas kita alaminya sendiri. Dan ia telah menghasilkan kesimpulan bahawa lebih elok kita tidak mengimbau kenangan.

Dan aku telah pun tutup notification facebook perihal memory lama. Semoga di masa depan kita semua akan lebih baik dari masa lampau.

Kampung Lembah Melewar

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Segala puji bagi Allah Tuhan yang tiada awal dan akhir.

Kehadapan diriku yang berumur 130 tahun. Waktu surat ini ditulis kau masih baring atas tilam pada jam 730pagi, sepatutnya kau kena bangun naik tingkat atas, print tentatif dan kemaskini simposium buku jalanan. Pastikan selepas surat ini selesai ditulis kau segera buat ye. Kerana pada jam 830pagi kau kena ke hidayah, kemudian kau mahu ke lablink ambil darah kemudian baru kau boleh sarapan.

Okey, kenapa surat ini ditulis?

Selepas beberapa bulan kau bertanya pada diri bagaimana kalau aku mampu hidup selama 130 tahun? Dan semalam kau taip di Google how long people can live, kau jumpa 122 rekod dunia. Yang masih hidup sekadar 115 macam tu. Kemudian pagi ini kau tengok pula imej mereka. Tiada yang kekal, kulit semua sudah jatuh, berada atas kerusi roda. Hanya mampu bertahan untuk hidup orang kata. Mata kabur, gigi sudah tiada. Umpama bayi yang perlu dijaga.

Rakan2 semua sudah tiada, kisah2 nostalgia memeritkan jiwa. Kau terseksa sebab kau tidak secergas zaman muda. Tapi ada seorang nenek umur 80 tahun ada otot kekar di badannya. Dia ada 40 tahun untuk buktikan tahap kesihatannya. Ratu Elizabeth 2 itu pun umurnya baru 91. (1926) kini 2017. ada 30 tahun lagi.

Perlu atau tidak hidup lama? Pastikan berbakti baru hidup dirahmati.

Moga terus maju.

Wassalam

Perewa Muda

Surat kepada keyakinan diri

Posted: February 10, 2017 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur
Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Tuhan yang menyimpan masa lalu, menggerakkan masa kini dan mengetahui masa depan. Semogs segala yang kita lakukan di dunia ini senantiasa berada dalam redhaNya. Selawat dan salam ke atas baginda Rasul, Muhammad yang dikasihi. Kekasih yang dirindui, alangkah indahnya jika dapat bertemu dan meminta saranan dalam mendepani kehidupan yang penuh danau ini.
Surat yang sedang dibaca ini adalah rentetan daripada kejayaan saya mengadakan pameran lukisan peribadi. Lukisan peribadi ini bermaksud lukisan yang dilukis oleh saya dari permintaan rakan rapat. Saya tidaklah pandai melukis, malahan tidak pernah mempelajari ilmu lukisan. Sekadar lihat teknik melukis daripada komik, itu sahaja. Untuk pengetahuan, pameran ini adalah pameran ke lima saya.

Ramai yang tidak faham kenapa lukisan saya mampu menarik orang untuk dekat dan akhirnya membeli. Saya fikir ia bergantung kepada selera dan sudut pandang. Sangat subjektif, ada yang melihat lukisan Doraemon biasa. Malah ada yang melihat lukisan Lat buruk. Tapi isi lukisan itu adalah antara perkara utama. Apa yang dibawa oleh Lat adalah budaya Melayu ke dunia.
Maka apa yang dibawa oleh saya dalam lukisan?

Saya membawa keyakinan buat penggemar lukisan. Waktu awal2 lukisan saya dulu, ada rakan pernah cakap saya ini overconfident. Yup. Memang benar. Saya sedar lukisan saya buruk jika dilihat buruk, cantik jika dilihat cantik. Terpulang pada sudut mana anda melihat.

Akhir kata, saya kongsikan lukisan awal saya untuj tatapan semua.
Wassalam.
Yang melukis dengan penuh yakin

Perewa

Surat kepada diri 31 tahun

Posted: January 3, 2017 in surat pada diri

Kampung baru

Kuala Lumpur
Segala puji bagi Allah, Tuhan yang maha pengasih dan maha mengasihani. Segala yang dicipta olehNya memberikan manfaat buat kita semua. Semoga kita berada dalam lindungannya. Selawat dan salam pada nabi akhir zaman, Muhammad ulul azmi.

Surat ini ditulis pada awal tahun 2017, memandangkan umur diri sudah mencecah 31 tahun ini. Ada sedikit kegusaran pada diri tentang kesihatan. Tapi segalanya diserahkan kepada Rabbul Izzati. Maka yang boleh diikhtiarkan adalah,
1. Tidak minum air manis dan sejuk.

2. Makan madu dan habbatus sauda setiap pagi.

3. Berlari 3 kali seminggu.
Moga kita semua diberikan kesihatan dan keberkatan hidup.
Yang tidak biasa umur 31 ini,

Perewa