Archive for the ‘surat pada diri’ Category

Kembali ke masa lepas

Posted: August 11, 2017 in surat pada diri

Selepas aku mengembara ke masa lepas, bertemu dengan hal2 lepas. Peristiwa2 lama, filem yang pernah ditonton, rumah yang pernah diduduki, tempat belajar. Akhirnya tidak merasa apa2.

Pada awalnya nostalgia itu sangat sedap. Tapi ianya kosong selepas kita alaminya sendiri. Dan ia telah menghasilkan kesimpulan bahawa lebih elok kita tidak mengimbau kenangan.

Dan aku telah pun tutup notification facebook perihal memory lama. Semoga di masa depan kita semua akan lebih baik dari masa lampau.

Advertisements

Kampung Lembah Melewar

Kuala Lumpur

Assalamualaikum,

Segala puji bagi Allah Tuhan yang tiada awal dan akhir.

Kehadapan diriku yang berumur 130 tahun. Waktu surat ini ditulis kau masih baring atas tilam pada jam 730pagi, sepatutnya kau kena bangun naik tingkat atas, print tentatif dan kemaskini simposium buku jalanan. Pastikan selepas surat ini selesai ditulis kau segera buat ye. Kerana pada jam 830pagi kau kena ke hidayah, kemudian kau mahu ke lablink ambil darah kemudian baru kau boleh sarapan.

Okey, kenapa surat ini ditulis?

Selepas beberapa bulan kau bertanya pada diri bagaimana kalau aku mampu hidup selama 130 tahun? Dan semalam kau taip di Google how long people can live, kau jumpa 122 rekod dunia. Yang masih hidup sekadar 115 macam tu. Kemudian pagi ini kau tengok pula imej mereka. Tiada yang kekal, kulit semua sudah jatuh, berada atas kerusi roda. Hanya mampu bertahan untuk hidup orang kata. Mata kabur, gigi sudah tiada. Umpama bayi yang perlu dijaga.

Rakan2 semua sudah tiada, kisah2 nostalgia memeritkan jiwa. Kau terseksa sebab kau tidak secergas zaman muda. Tapi ada seorang nenek umur 80 tahun ada otot kekar di badannya. Dia ada 40 tahun untuk buktikan tahap kesihatannya. Ratu Elizabeth 2 itu pun umurnya baru 91. (1926) kini 2017. ada 30 tahun lagi.

Perlu atau tidak hidup lama? Pastikan berbakti baru hidup dirahmati.

Moga terus maju.

Wassalam

Perewa Muda

Surat kepada keyakinan diri

Posted: February 10, 2017 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur
Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Tuhan yang menyimpan masa lalu, menggerakkan masa kini dan mengetahui masa depan. Semogs segala yang kita lakukan di dunia ini senantiasa berada dalam redhaNya. Selawat dan salam ke atas baginda Rasul, Muhammad yang dikasihi. Kekasih yang dirindui, alangkah indahnya jika dapat bertemu dan meminta saranan dalam mendepani kehidupan yang penuh danau ini.
Surat yang sedang dibaca ini adalah rentetan daripada kejayaan saya mengadakan pameran lukisan peribadi. Lukisan peribadi ini bermaksud lukisan yang dilukis oleh saya dari permintaan rakan rapat. Saya tidaklah pandai melukis, malahan tidak pernah mempelajari ilmu lukisan. Sekadar lihat teknik melukis daripada komik, itu sahaja. Untuk pengetahuan, pameran ini adalah pameran ke lima saya.

Ramai yang tidak faham kenapa lukisan saya mampu menarik orang untuk dekat dan akhirnya membeli. Saya fikir ia bergantung kepada selera dan sudut pandang. Sangat subjektif, ada yang melihat lukisan Doraemon biasa. Malah ada yang melihat lukisan Lat buruk. Tapi isi lukisan itu adalah antara perkara utama. Apa yang dibawa oleh Lat adalah budaya Melayu ke dunia.
Maka apa yang dibawa oleh saya dalam lukisan?

Saya membawa keyakinan buat penggemar lukisan. Waktu awal2 lukisan saya dulu, ada rakan pernah cakap saya ini overconfident. Yup. Memang benar. Saya sedar lukisan saya buruk jika dilihat buruk, cantik jika dilihat cantik. Terpulang pada sudut mana anda melihat.

Akhir kata, saya kongsikan lukisan awal saya untuj tatapan semua.
Wassalam.
Yang melukis dengan penuh yakin

Perewa

Surat kepada diri 31 tahun

Posted: January 3, 2017 in surat pada diri

Kampung baru

Kuala Lumpur
Segala puji bagi Allah, Tuhan yang maha pengasih dan maha mengasihani. Segala yang dicipta olehNya memberikan manfaat buat kita semua. Semoga kita berada dalam lindungannya. Selawat dan salam pada nabi akhir zaman, Muhammad ulul azmi.

Surat ini ditulis pada awal tahun 2017, memandangkan umur diri sudah mencecah 31 tahun ini. Ada sedikit kegusaran pada diri tentang kesihatan. Tapi segalanya diserahkan kepada Rabbul Izzati. Maka yang boleh diikhtiarkan adalah,
1. Tidak minum air manis dan sejuk.

2. Makan madu dan habbatus sauda setiap pagi.

3. Berlari 3 kali seminggu.
Moga kita semua diberikan kesihatan dan keberkatan hidup.
Yang tidak biasa umur 31 ini,

Perewa

Surat kepada DIRI 30

Posted: October 27, 2016 in surat pada diri

Kampung Baru

Kuala Lumpur

 

Assalamualaikum kepada Diri,

Semoga dalam keadaan sihat wal afiat. Hidup dengan penuh keberkatan. Segala Puji bagi Allah Tuhan sekalian Alam. Selawat ke atas nabi Muhammad, penutup dan penamat buat sang nabi.

Surat kepada Diri yang lama juga sudah tidak saya tulis. Surat ini ditulis dua hari selepas saya berjaya tamatkan konvokesyen USM 2016. Sarjana Pengajian Penterjemahan. Maka apa yang perlu dilakukan sekarang? Ingat lagi waktu umur belum mencapai 30, masih teraba-raba bagaimanakah kehidupan sewaktu umur 30. Tidak sangka sudah memperoleh dua orang anak, menggenggam sarjana dan masih menumpukan perhatian pada masa depan.

Perancangan seterusnya agak kelam kabut, kerana terlalu banyak perkara yang ingin dibuat. Antaranya,

  1. Larian TFTN
  2. Buku rujukan kelas APPI
  3. Kabin Buku Jalanan TITI.

Bercakap tentang kabin ini, sudah agak lama benda tertangguh. Saya ucapkan terima kasih kepada rakan2 yang membantu dalam menjayakan projek ini. Namun ada beberapa saya perlu utarakan, antaranya rakan2 tidak perlu tunggu saya untuk melakukan sesuatu. Tapi gayanya rakan2 melihat saya sebagai ketua dan kena saya menjadi pemula baru segalanya akan bermula. Saya tiada masalah dengan itu, tapi saya tetap mahu rakan2 menjadi pemula untuk idea2 baru. Kerana lama-kelamaan, saya akan kehilangan idea ataupun akan tandus dengan idea2 segar. Mungkin projek kabin ini adalah projek terakhir saya dengan Buku Jalanan TITI. Mampu bertahan dari 2012-2016. Selepas itu hanya buat acara kecil-kecilan menjaga buku di kabin bersama sukarelawan dan rakan2.

Larian TFTN, ini pula adalah mudahnya jika ada duit. Duit sponsor untuk Fun Run. Kertas kerja kena mantap. Mungkin ini adalah kali pertama dan terakhir untuk laksanakan.

Buku rujukan kelas APPI. Ahhaaa ini mahu tidak mahu saya kena mula dari sekarang, sebab buku ini akan digunakan untuk peserta dalam kelas APPI nanti. Buku ini mempunyai beberapa bab,

  1. Sejarah Terjemahan Dunia, Islam dan Malaysia
  2. Sejarah terjemahan Jerman di Malaysia
  3. Analisa Teks dan Pendekatan Penterjemahan
  4. Cabaran terjemahan teks Jerman ke Bahasa Malaysia
  5. Mesin terjemahan
  6. Kerjaya dan etika sebagai penterjemah
  7. tutorial

Semua ini buat sendiri, kecuali nombor 2 dan 4 itu ambil dari rakan IPG, bakal guru bahasa Jerman. Untuk Akademi APPI ini saya punya misi adalah fanpage perlu ada paling kurang 500 yang like. Tahun depan mahu buat iklan berbayar dan juga laman sesawang wordpress yang menggunakan domain sendiri. Fuh, duit perlu dikumpul. Untuk itu yuran untuk akademi ini adalah sangat berpatutan. Ianya seperti berikut:-

Kelas Ahad selama dua kali = RM300

Kelas Malam Isnin – Jumaat = RM500

Saya harap Akademi ini akan dapat sambutan, terutamanya buat anak2 muda yang mempunyai jiwa api.

Sekian saja tulisan setakat ini.

 

Wassalam.

 

 

 

Yang menulis sikit

Perewa

Surat Pada Diri 30

Posted: June 29, 2016 in surat pada diri

 

 

Assalamualaikum buat diri yang sudah berumur 30 tahun,

 

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian Alam. Tuhan yang mencipta masa lalu, menggerakkan masa kini dan Maha mengetahui masa depan. Saya tersenyum apabila teringat masa lalu. Saya sedih mengenangkan masa lalu. Dan saya marah apabila berkhayal pada masa lalu. Wahai Tuhan yang Maha Pengasih. Ampun kan aku. Ampun kan aku.

Surat kepada diri ini sudah lama tidak tulis, kerana apa ye? Adakah tiada masa untuk diri? Ada tapi tulis di ruang yang lain. FB misalannya. Sudah lupa punyai blog sendiri.

Apa yang bakal terjadi 5 tahun, 10 tahun atau 30 tahun nanti. Kepada keadaan sekeliling tidak lah pasti. Tapi kepada diri? Saya akan memulakan memberikan ilmu pengajian penterjemahan secara percuma. Bahagian asas terjemahan saja. Sebanyak 5 sesi diperlukan. Selepas sesi ini, saya akan sambung pada 2017. Juga pendidikan percuma, dalam masa yang sama mencari tapat untuk bukan Akademi pengajian sendiri. Akademi yang akan mengajar ilmu2 pengajian penterjemahan dalam acuan saya sendiri. Saya akan lebih fokus kepada kelompok muda bawah 30 tahun agar dunia penterjemahan di Malaysia akan rancak hendaknya.

Awal dulu, saya pernah terfikir kenapa ada orang sanggup korban diri menjadi pemula kepada pengorbanan itu. Kemudian saya beroleh jawapan selepas saya sendiri merasa lelah akan kewangan. Betapa ilmu itu nilainya tinggi tapi kerana berada di institusi dan diiktiraf, maka nilainya diletakkan pada harga sekian-sekian. Iye memang benar jumlah bayaran itu akan diberi kepada pengajar-pengajar. Tapi kan, jika disebut IPTA bukankah semua itu adalah hasil cukai. Sepatutnya boleh dikurangkan agar tidak membebankan pelajar seperti saya.

Boleh dikatakan kewujudkan Akademi saya ini kelak adalah perlawanan kepada mereka yang meletakkan harga yang tinggi untuk sebuah ilmu. Kerana apa? Kerana bagi saya ilmu itu tidak akan rendah atau tinggi bergantung harap pada nilai wang. Ilmu itu akan tinggi sehingga mana ia dimanfaatkan. Dalam pengajian penterjemahan saya lebih memilih lapangan ideologi, manipulasi dan penjajahan.

Kenapa ideologi?

Kerana setiap dari kita mempunyai ideologi sendiri. Dan kita akan kendong ideologi itu ke merata tempat. Dan ideologi kita ini sendirilah yang akan kita gunakan untuk menterjemah.

Kenapa manipulasi?

Kerana saya yakin tulisan manipulasi adalah kaedah terbaik dalam memenangi hati pembaca sasaran. Apabila manipulasi itu berjaya, pembaca sasaran tidak perlu rujuk teks sumber dan merasakan tertipu. Ini kerana manipulasi itu hanyalah strategi penterjemah dalam mengakrabkan diri dengan pembaca sasaran.

Kenapa penjajah?

Saya benci penjajah dan sampai ke saat ini masih ada yang bangga kerana dijajah. Bahasa Inggeris terutamanya.

 

Sekian saja dari saya yang sedikit nasionalis.

Wassalam

 

Yang bakal mengajar,

Perewa

2015 in review

Posted: January 17, 2016 in surat pada diri

Semoga 2016 menjanjikan yang terbaik untuk segalanya.

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2015 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A San Francisco cable car holds 60 people. This blog was viewed about 1,400 times in 2015. If it were a cable car, it would take about 23 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.