Archive for the ‘Jurnal Memori’ Category

Kemalangan mimpi

Posted: August 30, 2018 in Jurnal Memori

Di lampu isyarat. Membawa van. Terlanggar kereta putih. Ada polis jumpa dan nampak.

Advertisements

Malam tadi mimpi aku penuh dengan aksi.

Aku perlu memberitahu kepada satu pihak bahawa letupan akan berlaku. Tapi mereka tak percaya. Sehingga semua siaran atau komunikasi mereka putus serta merta dan letupan mula berlaku. Aku bayangkan kejadiaj berlaku di Mid Valley. Aku sempat semalatkan diri. Ada yang menarik dalam mimpi ini. Tapi aku lupa apa.

Mimpi politik

Posted: February 9, 2018 in Jurnal Memori

Dua hari lepas!

Dua hari lepas mimpi yang jarang saya mimpi. Mimpi berada dalam satu mesyuarat parti politik. Akan tetapi parti politiknya tidak jelas. Kabur saya kabur. Kemudian dengan lambat saya menyalin semula rakaman mimpi. Yang tinggal hanya sisa2 mimpi.

Saya bermimpi berada dalam ruangan besar. Bilik besar. Kami semua bersila dan saya antara yang sandar di dinding. Tapi saya lupa sembang pasal apa aduh!

Itulah, lain kali bila mimpi terus saja salin.

Salam!

Semalam aku bermimpi. Naik basikal bersama kawan UiTM dulu, namanya syafiq. Entah macam mana dia boleh masuk dalam mimpi tak pasti pula. Cuma yang dibincangkan oleh kami. Naik bukit tu kayuhan perlahan. Baik lari je dari guna basikal. Kawasan sekitar ditepi, padang. Di hadapan tanah perkuburan. Dan saya rasa kami tamatkan juga marathon 42km ini.

Saya rasa kenapa boleh mimpi larian sebab sebelum tidur asyik fikir lari 15km je esok pagi. Tapi tak buat juga pagi ni. Hanya 5km saja.

Ada orang berupaya ingat mimpinya,ada yang tidak.

Mimpi

Posted: November 23, 2017 in Jurnal Memori

Aku bermimpi dua kali. Dan aku agak lambat menyalin semula apa yang aku mimpi. Aku lebih ingat mimpi pertama. Berlaku pada minggu lepas.

Beberapa orang cina meniup seruling seolah peniup seruling ular India. Tapi mereka cina. Cuba memanggil ular yang berada di dalam dinding rumah. Aku tak benarkan mereka masuk. Tapi mereka tetap tiup di luar rumah. Ada ular muncul di tepi suis lampu. Dalam mimpi suis lampu berhampiran pintu bilik. Dalam dunia sebenar suis lampu berada di tengah dinding. Aku ingat2 lupa apa yang berlaku antara aku tepuk ular tu atau ia ditangkap.

Mimpi kedua kelmarin aku lupa.

Jurnal mimpi jumaat malam

Posted: August 12, 2017 in Jurnal Memori

Sisa-sisa mimpi dalam ingatan.

Hanya ada bomba.

Aku masih ingat lagi, beberapa tahu lepas aku ada temubual sorang budak. Aku kenal macam mana budak ini aku sudah lupa. Ini hanyalah sekadar memori yang tinggal. Budak ini duduk di asrama. Dan aku jumpa dia waktu dia ada kelas. Aku ada tanya dia, siapa idola dia. Aku dah lupa budak ni jawab apa. Tapi antara dua jawapan ni la. Budak ni jawab,

Gabriel Omar Batistuta/Pablo Aimar.

Aku tahu, kerana nama yang disebut ini adalah nama hebat dalam dunia bola sepak. Sorang penyerang, sorang lagi pemain tengah. Bagi aku okeylah. Tapi ada persoalan yang bermain dalam fikiran aku waktu itu. Dan aku tanya dekat dia.

Kenapa bukan mak atau ayah atau Nabi Muhammad?

Iye perihal Nabi tu mungkin sudah agak biasa. Dan budak tu jawab.

Mestilah semua orang pilih Nabi, tapi Nabi bukan saja idola. Dia lebih dari tu. Dan sebab tu aku saya pilih lain. Kenapa bukan mak dan ayah saya sebab…mungkin sebab tiada apa yang mereka buat, yang buatkan saya bangga. Sama macam apa yang saya buat. Tiada apa yang membanggakan mereka. Kami hanya hidup dalam dunia yang biasa.

Saya pun angguk dan tutup buku.