Tuah mengimbau

Posted: October 31, 2016 in cerpen Hang dan Tun

Tuah mengimbau semula kenangan bagaimana di mampu melompat dan muncul dalam Dunia Lain. Tuah yakin dunia ini sama dengan dunianya, namun waktu yang membezakannya. Selepas Tuah menegur seorang perempuan yang saban hari membeli tiket kepadanya dek kerana tidak mempunyai duit kecil. Aneh, Tuah yakin perempuan ini ingin mendekatinya. Firasat tuah terhadap hati setiap insan tidak pernah salah. Perempuan itu memperkenalkan dirinya sebagai Jenn.

Bagaimana kalau seseorang itu berusaha sedaya mungkin bermula dengan masa? Sehingga sampai satu tahap mampu menewaskan masa?

Tuah berjaya. Tuah mula merentasi masa tidaklah sejauh 1000 tahun, 100 tahun mahupun 10 tahun. Hanyalah sedetik, Tuah pun merasa tidak berbaloi dengan kesaktian sedetik ini. Tuah tidak sedar dari sedetik ini bermula sesaat. Tuah yang tidak merasa kepantasan sedetik, mengambil sikap sambil lewa dalam pemakaian ilmu saktinya. Dari sedetik itu Tuah cuba mengubah hal2 kecil. Seperti mengalihkan kerusi untuk rakannya duduk, dan hanya beralih sedikit. Dari sedikit itu Tuah cuba berlatih untuk lebih pantas.

Dipendekkan cerita Tuah mampu bergerak sehari lebih awal. Dalam keterujaan Tuah itu, beliau bertemu sosok lain yang dengan tiba2 muncul di hadapan pintu rumahnya.

‘Aku Sang Ribut’

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s