Rambut Aysyah

Posted: September 5, 2016 in surat kepada Wafiyyah

Semasa Aysyah masih kecil, masih sangat kecil. Masih belum kenal apa itu impian. Aysyah mempunyai rambut yang sangat halus. Iyelah, apa lagi yang ada pada kepala bayi kecil jika bukan anak rambut? Anak rambut ini mengeluarkan bau yang sangat harum. Setiap orang yang menghampiri Aysyah pasti akan menghela nafas dek bau rambut Aysyah yang harum. Kata orang bau ini dari syurga, tapi ayahnya kata tidak. Kata ayah ini adalah bau romantik. Ayah, ayah seorang yang suka membaca. Sebelum Aysyah ada lagi ayah sudah ada almari buku dan buku-buku yang banyak. Dari bacaan ayahlah, ayah menolak bau rambut Aysyah itu datangnya dari syurga.

Ketika Aysyah sedang makan, datang 18 pari-pari kecil yang diketuai oleh ketua yang menaiki kuda unikorn berwarna merah jambu. Aysyah tidak pasti suka atau tidak warna ini. Ketua pari-pari kecil ini datang membawa helaian-helaian rambut yang bakal tumbuh di kepala Aysyah. Setiap malam pari-pari ini bekerja keras, bertungkus lumus meletakkan anak-anak rambut ini di kepala Aysyah. Mereka tidak pernah bersuara, tapi rasanya mereka ini dari syurga. Tapi ayah tidak percaya.

Hmmm……Bagaimana cara mahu membuatkan Ayah percaya bau rambut Aysyah dari syurga? Ada siapa-siapa yang sedang baca boleh beritahu Aysyah caranya?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s