Melawan mata

Posted: August 4, 2016 in Surat dari Kaca Mata

Kampung Baru

Kuala Lumpur

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Dengan nama Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, Tuhan yang Menghidupkan dan Mematikan dan Menghidupkan semula. Segala yang datang dariNya akan kembali kepadaNya. Semoga kita semua yang berada di dunia nan sementara ini berada dibawah limpahan rahmatNya. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, penamat nabi dan rasul di muka bumi. Syafaat buat umat akhir zaman, yakni kita yang penuh dengan dosa. Ataupun yang lebih tepat, aku.

Melihat makin lama makin galak orang menulis membuatkan aku merenung semula. Kita menulis untuk apa? Menulis ini apa benar2 perlu menulis yakni menzahirkan apa yang terbuku atau kita diam sebagai paradoks kita menulis. Ia diam daripada melepaskan kata2 yang terbuku agar kata2 itu tersimpan dalam dada. Simpanan ini akan kekal selama mana kita rasa tiada keperluan yang besar maupun asas untuk menulis.

Aku dulu, kini dan selamanya ingin juga menjadi penulis. Maka aku per-lahan2 belajar menulis dari apa yang aku baca. Kaedah dan teknik semua aku renung dan cuba faham. Istilah2 dalam sastera yang wujud itu pun bermula dengan ketidakwujudan. Diada-adakan. Tapi iyelah, dunia sekarang perlu diteroka sehingga semua benda diselongkar dan dikongsi sama2. Tanpa kita rasa perlunya ada kerahsiaan yang tidak perlu diberitahu.

Dalam mengantuk aku menulis.

Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s