Surat pada 29 Ramadhan buat diri

Posted: July 26, 2014 in surat pada diri

Kampung Padang Balang
Kuala Lumpur

Assalamualaikum buat diri,
Segala puji dan syukur ke hadrat ilahi. Dengan hidayah Nya, diri masih berada pada jalan nan mustaqim. Selawat ke atas Nabi Muhammad, pembawa kebenaran di penghujung zaman. Senantiasa menjadi sebutan buat umat.

Pada pangkal Surah Al Baqarah ayat 120, yang membawa maksud

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka.”

Dan diri mula merasa tidak senang akan golongan yahudi dan nasrani setelah mengamati petikan ayat ini. Diri bertemu dengan ayat seterusnya dalam merungkaikan permasalahan rumit tentang hati. Maka jawapan dari surah seterusnya ini mengabsahkan keadilan sejagat raya buat setiap insan. Itulah surah Al Maidah ayat ke 8.

“Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.”

Pun yang demikian, akhirnya terlerailah pula segala dalam Surah Al Baqarah ayat 62 ini. Di akhir ayat ini Allah menjamin atas keimanan mereka. Tidak perlu wujud rasa keraguan meskipun dari Yahudi, atau Nasrani atau lainnya. Asal mereka mengakui beriman pada yang Esa.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasrani, dan orang-orang Saabien sesiapa di antara mereka itu beriman kepada Allah dan (beriman kepada) hari akhirat serta beramal soleh, maka bagi mereka pahala balasannya di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) kepada mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Surat pada 29 Ramadhan ini ditulis berbekalkan 8 perkara yang berlaku di sekitar diri. Ingin sekali diri berkongsi dan memerhati. Apa yang diri dapat dari 8 perkara ini?

1. Adik firdaus ditemui

Diri mengambil sikap penuh ber-hati2. Apakah sebenarnya yang terjadi. Adakah sikap ibunya atau insan sekelilingnya. Apakah yang akan diri lakukan, jika kelak diri sendiri mengalami nasib ini. Semoga Allah melindungi diri. Ameen.

2. Syarifah Aini kembali ke hadrat Ilahi – 7 ramadan

Diri amat kagum dengan biduanita ini. Dalam banyak2 lagu beliau, satu saja yang diri ingat dan hafal. Tiadalah lain hanyalah YAYADAN….

Carilah ketenangan
Dalam diri sendiri
Munajat di sepertiga malam

3. Neelofa berhijrah – 6 ramadan

Mulanya diri dengar begitu2 sahaja, saat diri pulang kampung isteri. Pak Teh juga berkongsi apa yang Neelofa alami. Diri merasa terpanggil kisah2 insan yang dianugerahkan hidayah dari Rabbul Izzati. Jauh perjalanannya, ber-tambah2 ujian. Semuaaaanya meningkatkan lagi kekuatan. Diri pernah ikut rapat satu ketika dulu, penghijrahan seorang artis ini. Berjujuran air mata saat baca sajak keinsafan diri. Tup tup…kembali kepada yang lama. Tuhan Maha Mengetahui. Semoga diri berada dalam lindungan Allah.

4. Felixia Yap masuk islam – 5 ramadan

Setiap kali malam raya, di taman permata. Lepas isyak, akan ada saudara baru. Betapa fitrah hari raya itu benar2 dialami oleh muslim tersebut. Semoga diri teguh. Ameen.

5. Ku Nan melawan gelandangan

Tiadalah kata yang dapat dirungkaikan. Tapi diri merasakan, Ku Nan telah terlepas kata. Apa2 pun perkara ini benar2 buat diri memikirkan akan segala nikmat yang diberikan Allah. Kenapa mesti kita ragu meragui. Semoga kita semua senantiasa berbagi.

6. Gaza diserang – 10 ramadan

Cerita yang tidak pernah padam. Dan diri percaya akan tamat sekiranya kita semua peduli akan hal2 sekeliling kita. Walaupun sekejap cuma.

7. Seorang wanita penuh amarah tatkala kereta beliau dilanggar. – 16 ramadan

Phew….apalah yang mahu dikatakan lagi. Bulan retak dipangkuan sendiri.

8. Pesawat MAS MH17 terhempas di Ukraine – 19 Ramadan

Waktu itu diri sedang menonton perkembangan saudara2 diri di Gaza, dengan tiba2 pemberita menyatakan berita terkini yang belum disahkan. Berdoalah akan diri pada hal2 yang terjadi. Sangat sayu di akhir Ramadhan ini. Peristiwa yang tidak diingini terjadi.

Segala yang berlaku ada hikmahnya, Tuhan Maha Mengetahui. Diri yang tidak maha mengetahui mencari. Yang penamatnya bertemu Tuhan jualah kunci segala solusi. Dari Dia kita datang kepada dia kita kembali. Dan diri masih hidup di dunia nan fana ini. Meniti hari2 yang diri tidak pernah tahu apa yang bakal terjadi. Usah kata hari. Sesaat lepas ini apa yang bakal berlaku pun diri tidak ketahui. Meskipun diri merancang, perancangan Tuhan lebih pada segalanya.

Di akhir surat ini, diri ingin bertanya pada diri. Siapa diri?
Dari mana diri?
Kemana diri?
Semoga diri dan diri2 lainnya kembali kepada Fitrah.

Selamat Menyambut kesyahduan pemergian Ramadhan dengan penuh rendah hati.

Yang merasa saat2 malam yang dirindu bakal pergi
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s