Surat kepada Yang Maha Pengasih(Demi Palestin)

Posted: July 11, 2014 in surat pada tuhan

Kampung Padang Balang
12231KM dari Tebing Gaza

Segala puji dan syukur kepada Allah, Tuhan yang mentadbir alam ini. Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Tuhan Yang Maha Mengetahui segalanya. Dari Dia kita datang kepada Dia kita kembali. Semoga kita semua berada dalam rahmat dan kasih Tuhan.

Surat ini ditulis selepas merasakan sudah agak lama surat kepada Tuhan tidak dicatatkan. Pun begitu surat ini ditulis bukanlah niat kerana baru ingat pada Tuhan. Akan tetapi sekadar mahu bermonolog tentang situasi yang sedang berlangsung. Situasi yang sepanjang zaman tidak akan pernah tamat. Perang antara Palestin dan Israel. Yup, pertempuran di antara mereka.

Ya Rabbi,
Aku pernah bertanya pada isteriku, bagaimana kalau aku diberi peluang menjadi sukarelawan Palestin. Boleh tak? Isteriku hanya mendiamkan diri. Tapi aku yakin. Situasti itu benar2 perlukan pengorbanan yang tinggi. Baik dari sudut aku maupun isteriku. Kenapa perlu menjadi sukarelawan Palestin? Kerana aku merasakan aku tidak berbuat apa2 Tuhan. Berdoa. Dan dengan penuh keyakinan doa itu akan dimakbulkan. Itu sahaja. Kemudian kembali baca status2 Facebook, Twitter dan perkongsian dalam WhatsApp. Hati ini benar2 merasakan ada sesuatu yang belum puas. Entah. Kau Maha Mengetahui.

Ya Rabbi,
Aku yakin kau menyimpan sesuatu yang lebih baik buat Palestin. Kerana seluruh dunia mendoakan keselamatan mereka. Namun yang tampak hanyalah kekejaman demi kekejaman? Adakah doa tidak termakbul? Bukan calang2 orang berdoa buat Palestin. Imam segala jenis Imam, sedangkan jika satu2 tempat itu berlaku musibah dipanggil orang alim mengepalai solat hajat dan doa. Inikan pula doa buat Palestin. Aku yakin, ini bukan soal termakbul atau tidak. Ini adalah soal keimanan dan kepercayaan pada janji2 Allah. Pernah dulu satu ketika, aku dapat tahu yang Ahmad Deedat di akhir hayatnya amat memilukan. Beliau mengalami strok yang kronik. Hanya mampu memberi arahan melalui suara yang samar2 dan tulisan yang kabur. Aku bertanya pada Kau Tuhan. Adakah ini buat pejuangmu??? Dengan sendiri jawaban muncul, ujian kepada keimanan itu diberi mengikut tahap masing2. Dan itu ujian buat Ahmad Deedat. Aku yakin beliau menerima dengan penuh bahagia. Dan aku? Bagaimana pula ujian keimananku wahai Tuhan? Sekadar berkelahi sesama sendiri perihal boikot tak boikot, perihal orang itu sokong yahudi orang ini sokong yahudi? Atau terus menerus istiqomah dengan sendiri memanfaatkan masa buat Palestin?

Ya Rabbi,
Hari ini masuk 14 Ramadan. Bulan yang penuh keberkatan. Kau Maha Mengetahui segalanya. Terlalu ramai yang mahu berkongsi segala. Baik kena dengan cara, maupun tidak kena dengan cara. Kadang aku bertanya, apakah mereka ini tidak punya rasa? Bagaimana kalau diri mereka sendiri yang kena? Bagaimana? Ouh lupa juga, pada waktu ini piala dunia sudah masuk ke edisi perlawanan akhir. Antara Argentina dan Jerman. Kenapa aku menceritakan hal ini? Kerana perkara ini pun dijadikan isu. Boleh kah aku hanya mahu fokus peduli hal Gaza dan mengabaikan status2 yang dimuatnaik oleh mereka2 itu? Boleh ke Tuhan? Atau itu hanyalah pengabaian aku pada realiti?

Ya Rabbi,
Mungkin satu hari nanti, aku akan menjejakkan kaki di bumi Gaza. Waktu itu aku menginap dalam rumah yang sangat kecil. Cukup aku dan buku2. Kenapa buku2? Kerana pada waktu itu aku mengambil inisiatif memberi pinjaman buku2 kepada rakyat Gaza dengan percuma. Bangun pagi merenung mentari dibalik gunung. Buka pintu rumah, sudah terpacul lima anak2 kecil Palestin yang mahu melihat buku apa yang bakal aku keluarkan. Aku bentangkan tikar panjang. Mereka tolong sama. Aku suruh mereka asingkan. Buku English di bahagian kanan, Arab kiri, dan kanak2 campurkan di tengah2. Kami pun mula susun. Tidak sampai 10 minit selesai. Dan aku namakan rumah aku sebagai Buku Jalanan Palestin. Buka dari jam 8pagi hingga 6petang. Saban hari makin ramai orang berkunjung. Mereka bawa pulang buku yang mereka suka. Aku terharu, seluruh dunia menghubungi aku wahai Tuhan Yang Maha Pengasih. Mereka mahu sumbangkan buku2. Demi Palestin.

Ya Rabbi,
Mungkin surat kali ini tidak begitu jujur aku berbicara. Ada lagi yang tersimpan dalam ruang hati. Mungkin juga belum sampai masa. Dek kerana terlalu banyak kemungkinan ini aku akhiri surat padamu Tuhan dengan sajak yang pernah ditulis oleh Tongkat Warrant. Tajuknya Thaurah Palestin. Aku rasa sangat sayu bila melihat apa yang berlaku di Palestin. Bantulah kami. Bantulah kami.

THAURAH PALESTIN

Saudaraku Rakyat Palestin
Semangatmu lebih waja dari kereta kebal Israel
Genggaman tanganmu lebih kuat dari bom Zionis
Kau berikan cakrawala baru
Thaurah Palestin

Dengarkan di mana-mana suara menjawabnya
Perjuangan berani yang tak terkalahkan
Suara rakyat sejagat mengutuk penindasmu
Lihat jutaan mata terbuka sudah
Siapa tulang belakang menjulang kekejaman
Yang membunuh anak-anakmu

Saudaraku Rakyat Palestin
Tiba-tiba airmata jadi bara
Tiba-tiba anak-anak jadi dewasa
Tiba-tiba bilik kuliah jadi api
Senjata musuh sekadar dapat mematikan
Tetapi tidak berhasil membunuh semangat kepahlawanan
Penjara musuh sekadar memagari insan
Tetapi tidak dapat menahan gema menjerit keberanian
Yang dijawab oleh jutaan suara kebenaran
Semuanya dengan satu slogan
Mara Palestin
Thaurah Palestin

Yang Mengharap terbaik buat Palestin
Perewa

p/s: Jika anda zoom gambar di bawah ini. Ianya adalah jarak perjalanan mengunakan kaki. Dari Kampung Padang Balang menuju Tebing Gaza.

kl ke gaza

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s