Surat Dari Makkah 1

Posted: June 4, 2014 in KLIA

Masjidil Haram
Makkah Nan Mulia

Segala puji bagi Allah. Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Mengasihani. Segala puji dan syukur diucapkan saat diri berjaya menamatkan umrah bersama isteri.

Amma Ba’du,
Dari Dia kita datang, kepada Dia kita kembali.

Menerima khabar dari ayah. Seorang pak cik yang pernah menegur diri perihal parking kereta yang agak luas. Pak cik ini telah kembali bertemu penciptanya. Semoga kita semua dan pak cik ini akan bertemu dengan pencipta dengan penuh bahagia. Ameen.

Alangkah indahnya jika diri memahami bahasa bahasa arab. Kerana detik ini sedang berlangsung kuliah di Masjidil Haram. Meriah. Ada dalam 3/4 kuliahnya. Alangkah beruntungnya jika diri memahami bahasa arab. Ingat lagi waktu karangan bahasa arab di sekolah menengah arab. Ayat ini selalu diri guna.

Uhibbu lughatal arabiyya lianna
Lughatal Rasulullah
Lughatul Quran
Wa
Lughatul Jannah.

Dan kemudian hurai. Dapatlah diri B dalam subjek SPM Bahasa Arab Tinggi. Semua tinggal kenangan. Disini, semakin lama kita mengaji semakin rasa berat untuk tinggalkan tempat yang kita duduk. Jika hati sudah terpaut kemana lagi tempat mahu bertaut? Jika bukan kepada Pemilik segala pemilik.

Mungkin jarang diri tulis. Mungkin rasa diri takut. Takut hal2 mazmumah. Mungkin. Semoga diri dijauhkan dari sifat ini. Ameen.

Dalam banyak2 kita doa. Doa mana yang kita dahulukan? Doa mana yang kita pinta kehadapan ilahi? Adakah ganjaran atau pengampunan? Bermula dengan mengagungkan Allah, kemudian isi doa kita. Bermula mana? Pengampunan atau ganjaran. Takutlah akan diri perihal nan satu ini. Maka diri tetapkan kepada hati. Cukup setakat pengampunan. Jika panjang doanya. Semua diisi hal pengampunan. Kerana fikir akan diri, berapa banyak dosa yang kita lakukan? Berapa banyak pula pahala yang kita lakukan? Tidak terhitung kata Rabbul Jalil. Pahala. InsyaAllah akan ke syurga. Dosa? Yang tidak kita tahu itu? Semoga kita berada di bawah lindungannya. Maka atas perihal apa layaknya diri meminta ganjaran dan permintaan2 lain? Menangis lah akan diri kita semua di saat kita masih di dunia. Di saat masih sempat memohon pengampunannya. Disaat kita yang Maha tidak tahu berapa banyak dosa yang telah kita lalu. Sehingga surat ini dibaca.

Allah Maha Pengampun.

Wassalam.

Yang takut
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s