Surat dari Madinah (bertemu doktor)

Posted: June 2, 2014 in KLIA

Masjid Nabi
Madinah

Segala puji bagi Allah. Ar Rahman dan Ar Rahim. Di yang awal dan akhir. Pemberi peringatan bagi yang lalai. Tidak ada yang lebih perkasa daripada yang Esa. Semoga kita semua berada dalam syafaat Baginda. Yang mengaku saudara2-nya adalah yang rindukan akan dia disaat dia sudah tiada dalam dunia.

Inilah kisah seorang perempuan bernama kring bertemu seorang motivator idola dikampungnya.

Ada satu malam. Malam itu malam sebelum keberangkatan kring menuju kota Makkah. Usai saja perempuan ini membaca Al Quran. Sandar. Dan mengadap kiblat. Terserempaklah akan ia kepada motivator tersohor ini. Ditegur. Bersalaman lah akan mereka. Perbualan bermula dengan dari mana menuju ke mana. Motivator ini yang mengajar universiti Madinah. Bakal menamatkan kontraknya saat syawal menjelma. Dan ini adalah Ramadhan terakhir beliau di Masjid Nabi. Bual dan bual dan bual. Motivator yang menjadi idola ibunya itu berbicara dengan penuh rasa. Rasa yang entah tidak tidak diketahui oleh Kring. Rasa amarah, rasa menegur, rasa suci. Tidak diketahui. Dengan tiba2 motivator itu melepaskan segala yang terbuku. Kepada? Kepada perempuan ini. Memarahi golongan yang berdoa di Raudah yang mengharap dimakbulkan Tuhan. Atas pemakbulan itu akan membuatkan golongan ini percaya tempat itu mustajab doa. Perempuan ini bertambah pening. Apa yang mahu dibualkan oleh motivator ini sebenarnya??? Disaat azan Isyak berkumandang. Motivator ini sambung tanpa henti bicaranya. Katanya.

“Ini belum saya cakap lagi soal suami anda, yang saya yakin ada 10 doa untuk didoakan dalam Raudhah. Perkara ini boleh jatuh syirik!”

Berderaulah darah Kring mendengar perkataan syirik itu. Maka selepas solat isyak Kring mengangkat akan tangannya berdoa di dalam Masjid Nabi pada hari terakhir beliau di Madinah.

“Ya Allah yang Maha Pengasih dan Maha Mendidik. Tadi telah datang seorang motivator. Mungkin kehadirannya telah ditentukan olehMu Tuhan. Namun kehadirannya benar2 mengganggu fikiranku. Ya Allah, jika kehadirannya mahu menunjukkan betapa arifnya beliau. Maka jauhkan aku dari sikap itu. Jika kehadirannya mahu menegur dengan cara itu. Maka jauhkan aku dari sikap itu. Jika kehadirannya dan percakapannya adalah atas ketidaktahuan apa yang berlaku. Maka Engkaulah Yang Maha Mengetahui. Ampunkanlah dosa2 Kami.”

Yang merenung jauh
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s