Surat dari Turki 2 (Istanbul)

Posted: May 26, 2014 in KLIA

Jambatan Bosforus
Istanbul, Turkiye

Segala puji bagi Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Tuhan yang Maha Perkasa. Kehidupan ini hanya untuk Dia. Selawat ke atas Nabi. Sollu Ala Sayyidina Muhammad.

Amma Ba’du,

Pemakai jiwa ini sedang menulis apa yang kita perlu dalam hidup ini. Buat2 atau memang niat? Perjalanan nan jauh beribu batu, melihat keindahan alam pemilik yang satu. Hadir kita dijemput atau melutut? Dan kita terus bertanya dan bertanya. Pergi melihat peninggalan sultan. Mencipta satu pertemuan.
Pertemuan.

Ada satu pertemuan yang dirancang. Dalam jam 430petang waktu tempatan. Akan bertemu seorang teman. Dari Perancis, transit di Istanbul. Diri bersama isteri dari pagi keluar petang kembali. Banyak tempat dilawati. Ada yang boleh masuk dengan senang hati. Ada yang masuk perlu bayar meskipun mahu beribadah pada ilahi. Usai saja ziarah istana Topkapi. Diri dan isteri pulang. Dapat mesej dari teman. Sudah sampai katanya.

Dari lapangan terbang ke dataran taksim
10 lira
Kemudian naik bas ke sultan ahmet
Dalam jam 630petang sampai

Diri pula sedang siap untuk makan malam. Berjanji mahu bertemu di dataran taksim. Kami berehat seketika….

Selesai saja makan malam. Dengan penuh keterujaan kami bertanya kepada penjaga hotel.
Hotel ke istana topkapi
35 lira
Istana topkapi ke hotel
35 lira.
Asal muassal mahu bertemu di dataran taksim bertukar kepada masjid sultan ahmet yang juga bergelar masjid biru. Bersebelahan istana topkapi. Kami sampai. Teman sudah selesai solat jamak zohor-asar. Menuju ke tempat kafe steak & doner halal. Makanlah kami bersama. Sambil berbual perihal Istanbul. Apa yang menarik. Apa yang tidak menarik. Sedar2, sudah dikerumuni kucing jalanan. Sangat cantik dan cantik dan cantik kucingnya. Teman perlu beredar jam 830malam. Kerana check in antarabangsa perlu 3 jam sebelum masa berlepas. Kami mengucapkan selamat tinggal. Moga bertemu lagi. Dan jika punya rezeki yang panjang. Akan bertemu pula di kota paris.

Sekian.

P/s kisah ini hanya benar2 terjadi sehingga ayat “Kami berehat seketika….”. Selepas pada itu hanya rekaan dan imajinasi. Kami tidak sempat bertemu.

Kesian.

Yang terbang
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s