Surat dari Turki 1 (airport-bursa)

Posted: May 25, 2014 in KLIA

Bandar Bursa
Turkiye

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Semoga kita semua berada dalam lipatan kelembutan kasihNya.

Jam 550pagi

Surat ini dikarang dek terlalu banyak mahu dikongsi. Sebelum itu saya sendiri tidak sedar gaya tulisan saya ini bagaimana. Selepas menggunakan nama lain dan tulis. Ternyata lekas sungguh teman2 saya mampu kenal tulisan saya. Surat ini akan saya tulis segala yang saya pandang dari sudut akal dan mata saya. Untuk sampai ke bumi turki ini pelbagai rintangan jua saya dan isteri alami. Rezki Tuhan, Maha Pengasih memberi kami kehidupan. Sampai jua kami. Sampai di lapangan terbang attartuk. Hampir kehilangan beg galas, mujur sempat berlari dan dapatkan semula. Iyelah. Siapa tidak teruja sampai di Istanbul????

Dengan kedinginan 23 darjah, masih mampu bertahan tidak pakai jaket. Bersama jemaah lain. Rasanya kami pasangan paling muda.

Naik feri membelah fosforus.

Tersemat lagi memori masa kecil bersama ayah dan ibu ke Langkawi. Muntah mabuk laut. Di sini tidak, mungkin atas faktor air yang tidak berbau. Jua sudah dewasa mungkin. Mungkin. Dan seperti yang saya beritahu di awal tadi pelbagai rintangan kami hadapi untuk sampai sini. Begitu jua, saya kenal pengorbanan seorang ayah. Saya…..kena…..mula….belajar menjadi…..seorang ayah.

P/s: dibawah ini saya tulis di FB. Saya sendiri perasan. Lain nada surat dan fb ye.

1. Kubur ahmad ammar tidaklah berhampiran dengan makam sahabat nabi abu ayub al ansari. Jauh juga jaraknya. Yang berhampiran dengan makam kubur sahabat adalah sultan2 zaman othmaniyah. Kemudian pembesar2. Kemudian pemimpin2 zaman sekarang. Kemudian orang biasa yang berjasa juga yang dihormati. Di situlah kubur ahmad ammar.

2. Solat sunat di sini 4 rakaat. Sebelum solat, imam berdoa dan baca surah al ikhlas 3 kali secara tarannum. Ouh dan juga mereka tidak angkat jari masa bacaan syahadah (nampak sangat tak khusyuk solat….:'( …)

3. Guna bahasa isyarat/simbol/apa2 saja!!!. Orang turki biasa jarang2 boleh berbahasa arab/english. Kata advencer…belum ke german lagi.

4. Mujur pernah belajar dengan pak cik ali reza dari iran cara minum air teh+kiub gula dengan betul. Orang perempuan saja letak gula cair dalam teh panas. Orang laki letak kiub gula dalam mulut dalam hirup pelan2 teh panas. Dan dari sini kita boleh dapat kawan dengan orang turki.

image

Yang berjalan
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s