Surat kepada Adinda2 Kasih Keramat

Posted: May 20, 2014 in Sepetang di Kota Luhur

Kampung Baru
Kuala Lumpur

Assalamualaikum,
Kehadapan adindaku yang berada di rumah kasih keramat.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Maha Adil lagi Maha Penyayang. Maha Menghibur buat hati yang terasa dunia ini penuh kedukaan. Sejahtera dan Selawat buat Penghulu segala Nabi. Muhammad yang dikasihi. Semoga kelak kita semua berada dalam dakapan syafaatnya.

Tika surat ini ditulis. Hujan terjun dari langit Tuhan dengan penuh semangat. Basah lah segala yang terdedah di bumi. Dan, hujan masih belum punyai niat untuk berhenti. Mungkin, mungkin surat untuk adinda ini tidak akan dibaca oleh adinda. Namun di masa hadapan siapa boleh menduga. Hidup penuh kejutan. Sebenarnya ini adalah rentetan dari kisah ‘petik bintang’ yang pernah kakanda cerita satu ketika dahulu. Bahwa dengan penuh keyakinan yang terpahat. Kita mampu petik bintang. Dalam mimpi atau realiti, itu terpulang. Maka dalam surat ini, kakanda akan bercerita kisah sekumpulan insan terpelajar membantu penghuni rumah bayu kasih.

Waktu itu, tengah hari. Penghuni rumah bayu diberitahu oleh penjaga mereka. “Hari ini ada orang akan datang. Mereka akan ajar ilmu pada awak semua”. Maka kalutlah semua penghuni rumah itu persiapkan diri menanti dengan sepenuh hati kehadiran insan2 yang dijanji. Menanti dan terus menanti. Menunggu dan terus menunggu. Pagi hingga ke tengah hari. Dan tiba2. Satu cahaya muncul! Cahaya yang indah. Silau mata penghuni rumah bayu kasih. Cahaya muassal dari wajah insan terpelajar! Mereka2 ini berada di depan pintu rumah bayu kasih.

“Pendidikan adalah kunci kehidupan”

Kata insan2 terpelajar itu serentak. Mereka terdiri daripada fad, fik, din, gat, izzah, zah, dan ramai lagi. Lebih 200 orang jumlahnya. MasyaAllah! Ramai sungguh. Insan2 ini terus mengambil buku dan pensil. Mengajar. Dan terus mengajar. Dari hari ke hari. Kejap! Kakanda belum beritahu lagi kan rumah bayu kasih ini berada di mana? Rumah bayu kasih ini letaknya di negeri lindungan bintang. Penghuni bayu kasih teruja. Lantas mereka juga dengan serentak menyebut.

“Pendidikan adalah kunci kehidupan”

Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan, dan tahun berganti tahun. Kuantiti insan terpelajar ini mula berkurang. Dari 200, turun kepada 100 insan. Umpama 100 manusia paling berpengaruh di dunia. Kemudiannya turun menjadi 40. Seperti komando elit yang penuh strategi dan teknik. Kemudian turun mendadak kepada 11 insan. Persis barisan pemain bola sepak terhandal di dunia yang tak terkalahkan. Kemudian turun pula pada 5 orang. Tinggallah mereka umpama power rangers yang setiap petang ahad melawan raksasa dari planet entah dari mana2. Namun tetap bersedia. Penghuni bayu kasih faham akan situasi ini. Mereka benar2 faham. Mereka tidak salahkan 200 insan terpelajar tadi. Mereka jua akan pergi meninggalkan rumah bayu kasih ini. 12 tahun adalah had umur penghuni bayu kasih menetap disini. Selepas itu mereka dihantar ke rumah bayu pagi. Berbekalkan semangat yang tidak pernah luntur, 5 insan terpelajar tadi tanpa henti mengajar penghuni bayu kasih. Ada juga insan2 terpelajar baru yang turut bantu sama. Seperti yang difahami oleh penghuni bayu kasih ini. Mereka datang dan pergi. Hanya 5 power rangers ini saja yang kekal. Tahukah adinda semua, setiap kali mereka mula ulang kaji pelajaran. Mereka sama2 akan berteriak.

“Pendidikan adalah kunci kehidupan”

Dan untuk pengetahuan adinda semua, hal ini masih berlangsung. Penamatnya kakanda sendiri tidak tahu bagaimana. Walaupun begitu, kakanda mahu beritahu pada adinda semua. Hanya pendidikan sahajalah jalan keluar buat segala yang adinda hadapi sekarang ini. Jangan pernah berhenti belajar. Belajarlah sehingga sampai masa, kita semua bertemu dalam syurga yang penuh warna warni dan berbau wangi.

Salam takzim buat insan2 terpelajar juga penghuni rumah kasih keramat yang tidak pernah lelah belajar dan mengajar.

Wassalam

Yang menggarap kehidupan atas surat maya
Perewa

Advertisements
Comments
  1. latifah says:

    Assalam.
    Setiap kali membaca surat ini, setiap kali itulah hati di simbah rasa sayu.
    Bertanya pada diri, setelah 6 bulan menyantuni mereka – sehingga bila diri mampu memberi bakti?
    Saat usia semakin singkat, dengan kematian yang semakin mendekat – terasa, adakah cukup bakti yang dicurahkan untuk memberi manfaat pada ummat seluruhnya.
    .
    Dari Ibnu Umar bahwa seorang lelaki mendatangi Nabi saw dan berkata,”Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling diicintai Allah? dan amal apakah yang paling dicintai Allah swt?” Rasulullah saw menjawab,”Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat buat manusia dan amal yang paling dicintai Allah adalah kebahagiaan yang engkau masukkan kedalam diri seorang muslim atau engkau menghilangkan suatu kesulitan atau engkau melunasi utang atau menghilangkan kelaparan. Dan sesungguhnya aku berjalan bersama seorang saudaraku untuk (menuaikan) suatu kebutuhan lebih aku sukai daripada aku beritikaf di masjid ini—yaitu Masjid Madinah—selama satu bulan. Dan barangsiapa yang menghentikan amarahnya maka Allah akan menutupi kekurangannya dan barangsiapa menahan amarahnya padahal dirinya sanggup untuk melakukannya maka Allah akan memenuhi hatinya dengan harapan pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk (menunaikan) suatu keperluan sehingga tertunaikan (keperluan) itu maka Allah akan meneguhkan kakinya pada hari tidak bergemingnya kaki-kaki (hari perhitungan).” (HR. Thabrani)

    Hadits ini dihasankan oleh Syeikh al Albani didalam kitab “at Targhib wa at Tarhib” (2623)
    .
    Semoga diri terus tsabit dalam memberi manfaat kepada makhluk seluruhnya.
    Barakallah feek~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s