Kisah seekor burung yang ingin terbang ke Mogadishu

Posted: May 6, 2014 in surat dari binatang

Lautan Atlantik

Uwak
Uwak
Uwak

Itu bunyi aku. Aku seekor burung. Aku tulis surat. Ada masalah? Tiada kan. Sekarang zaman, zaman kebebasan. SESIAPA BOLEH BUAT APA2. Ada satu akta diwujudkan untuk hal ini. Akta ini terpakai juga pada aku. Seekor burung. Jangan berfikir secara dangkal yang aku ini “burung”. Dasar otak bawah tempurung. Aku adalah burung yang punyai cita2 luas. Seluas langit yang meliputi bumi.

Waktu surat ini ditulis. Aku sudah merasa benar erti bebas. Teman2ku beritahu. Ada satu tempat bernama Mogadishu. Tempat ini tidak dikenali orang. Jika mahu lari dari dunia. Terbanglah ke sini. Mogadishu adalah syurga para burung. Aku sudah pun sampai di Mogadishu. Seingat aku, sampai saja di sini. Aku akan rasa benar “bebas” itu. Akan tetapi aku cuma terkhilaf sikit maksud bebas teman2ku.

Belum sempat aku berkenalan sama burung2 lain di Mogadishu. Aku telah……………

Yang telah mati
Seekor burung yang terbang di Mogadishu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s