Surat buat malik

Posted: November 21, 2013 in 10 Surat Kepada 10 Malaikat

Atas tanah rindu
Bawah bulan syahdu
Kota Luhur
Dosa dan Pahala bercampur

Assalamualaikum,

Kehadapan Malik,
Ini adalah surat terakhir buat 10 Malaikat. Sengaja aku meletakkan kau di posisi akhir supaya penamatnya melankolik dan syahdu. Segala puji dan syukur pada Ilahi. Atas kurniaan Nya lah kita semua mampu berdiri.

Jika diikutkan hati dan diri. Aku memang tidak mahu untuk menamatkan surat ini. Sebab? Aku rasa tiada apa yang mampu aku tulis pada kau. Bahkan kau tidak membacanya. Hanya makhluk Tuhan bernama manusia dan juga mereka2 yang dibenarkan Tuhan untuk membacanya sahajalah yang membaca. Ini semua hanyalah delusi aku. Surat kepada Malaikat. 10 malaikat. Apa yang pembaca dapat. Yup. Aku tahu. Pada akhirnya semua ini. Aku lah yang tulis seorang diri.

Malik,
Kadang manusia suka membantu. Kadang manusia suka mengadu. Kadang manusia suka melihat hal2 makrifat. Kadang manusia suka melihat hal2 maksiat. Kadang manusia suka sekali bangun pagi tanpa jiwa. Kadang manusia lebih suka punyai jiwa. Kadang mereka suka bau rindu. Kadang mereka menyesal bau tanpa tahu. Kadang mereka membunuh. Kadang mereka terbunuh. Kadang mereka paling mulia. Kadang mereka paling hina. Kadang mereka baca buku tanpa faham maksud baca. Kadang mereka faham maksud baca tapi abaikan saja. Kadang mereka memeluk sesama mereka. Kadang mereka memeluk diri sendiri cuma. Kadang mereka buka pintu dengan kunci. Kadang mereka pecah pintu bila tiada kunci. Kadang manusia ini amarah. Kadang manusia ini ramah. Kadang jari menulis menzahirkan hakikat. Kadang jari tulis lari dari syariat. Kadang manusia lupa. Kadang manusia buat2 lupa. Kadang2 malik. Kadang2.

Apa benar Jibril dan Rasulullah itu menangis saat meratap hal2 neraka?

Malik,
Aku malu jadi lelaki.
Aku tengok ada orang memarahi isteri di depan khalayak. Aku tengok video seorang lelaki pukul isteri dalam lif. Aku ingat wanita itu kena rompak malik. Kena rompak. Tapi tidak. Separuh video saja aku tengok. Aku tak sanggup. Aku baca berita di dada akhbar. Seorang bapa buat hal yang tidak sepatutnya. Seorang abang. Seorang atuk. Aku rasa rebah baca berita itu malik. Aku malu. Aku rasa. Salah aku yang tahu. Aku berdoa panjang2 supaya aku tidak begitu. Sedang Rasulullah dan Jibril pun menangis kerana takut derhaka selepas melihat neraka. Ini kan aku yang tiada jaminan2 apa malik. Kau tahu apa malik? Kau tahu apa? Ilmu.

Bagaimana kalau kau di uji oleh Tuhan?

Seperti mana yang berlaku pada harut dan marut. Seperti mana yang berlaku pada adam dan hawa. Seperti mana yang berlaku pada habil dan qabil. Seperti mana yang berlaku pada musa. Seperti mana yang berlalu pada zulaikha. Seperti itu. Kau akan bagaimana?

Malik,
Meskipun ini hanyalah tulisan yang dibaca oleh umat manusia. Dan beberapa makhluk Tuhan lainnya. Setiap manusia secara fitrah gentar akan neraka. Biarpun mulut mereka mengatakan tidak. Biar betapa angkuhnya mereka. Mereka tetap rasa gerun dan resah bila diceritakan kisah neraka. Tuhan maha mengetahui.

Apabila berpisah dua jiwa, yang satu di syurga yang satu di neraka. Pasti sebak rasanya. Kisah yang palingkan sebak adalah abu thalib dan Nabi Muhammad. Waktu itu bagaimana kau malik? Tuhan maha mengasihi dan maha mengasihi.

Aku tamatkan surat ini dengan persoalan yang membawa kebenaran.

Tiga orang hamba Tuhan.

Satu masih bayi sudah meninggal.
Satu muslim dan menjadi dewasa kemudian meninggal.
Satu bukan muslim dan menjadi dewasa kemudian meninggal.

Ke manakah kedudukan bayi itu di akhirat kelak?

Yang menamatkan 10 surat kepada Malaikat
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s