Surat buat Ridhwan

Posted: November 5, 2013 in 10 Surat Kepada 10 Malaikat

Kg Baru
Kuala Lumpur

Assalamualaikum ridhwan,

Segala puji2an dan kesyukuran buat Tuhan yang maha mengasihani. Tuhan yang menciptakan segala keindahan. Lukisan alam paling indah tiada tandingan. Juga maha memberi nikmat. Nikmat yang tiada siapa mampu balas. Yang hanya mampu dilakukan adalah ucapan

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

Apa khabar syurga yang berada di bawah jagaanmu ridhwan? Pasti indah2. Segala berita perihal syurga yang telah dibawa oleh rasul akhir zaman, aku tatang dengan penuh bahagia. syurga itu ceritanya manis2 bukan? Yang segala luar dan dalamnya terlalu indah ingin digambarkan.

Aku sering mengambarkan kau ini ridhwan umpama penunggu sebuah hotel paling terbaik di dunia! Ok2, di syurga itu nanti semua yang diminta akan aku peroleh kan?

Kek?
Aiskrim?
Kereta?
Rumah?
Gula!
Sekolah sendiri?
Yayasan sendiri?
Book cafe ftw!!!!

Hmmm banyak mahu aku senaraikan ini ridhwan, ouh dulu…..dulu aku pernah mengirimkan surat pada Tuhan. Isinya lebih kurang begini.

“Bayangkan ye, saat kita semua manusia masih hidup. Berasa bahgia bersama ibu bapa. Bergurau dengan adik beradik. Makan masakan mak, berbual dengan ayah soal politik negara. Suruh adik download filem dari torrent. Keluar bersama teman2, berbual perihal semalam yang dipanggil nostalgia. Semua ini hilang saat masuk ke dalam syurga? Apakah begitu?”

Ridhwan, bagaimana pendapatmu? Apakah bahagia kelak selepas lupa akan kebahagian di dunia dahulu? Kan. Mungkin kau dicipta untuk tidak memberi pendapat. Tapi aku mengharap surat ini me-layang2 sehingga ke depan pintu syurga. Dan terjatuh di hadapan kau.

Jika syurga ini tiada apakah masih ada yang mahu lakukan kebaikan? Apakah kebaikan itu dilakukan demi syurga? Sekiranya syurga itu dicipta untuk orang yang ikhlas, aku rasa teramat malu buat mereka yang ikhlas masuk ke dalam syurga Tuhan.

Atau mungkin aku yang banyak bertanya. Melukis syurga sendiri itu lebih baik aku rasa. Jika syurga itu difahami sebagai kebahagiaan. Utopia. Mungkin bagi sesetengah orang ianya lihat sengsara. Tapi bagi yang mampu melukis syurga sendiri, ia telah bahagia. Lihat saja qaisy yang gila, orang melihat betapa sengsara hidupnya. Tapi bagi beliau sendiri. Beliau telah capai satu hal yang tinggi. Fana. Merasa segalanya adalah lazat dan nikmat. Itu sendiri adalah syurga. Kan ridhwan?

Tapi aku yakin. Kenikmatan syurga itu tidak mampu digambarkan dengan apa2. Hanya percaya pada hari akhirat sahaja sudah memadai mempercayai kewujudan syurga dan neraka. Ada seorang ustaz ini telah beritahu pada aku bahwa neraka itu tidak kekal. Kalau tidak silap beliau ambil dari ibn arabi ke ibn taimiyah. Aku lupa wahai ridhwan. Apa benar begitu? Hujahnya adalah

Allah itu kan maha adil, maka tidak mungkin yang maha adil itu akan menyeksa hambanya selamanya. Yakni hambanya yang bukan islam. Kerana? Yang bukan islam itu, contohnya jika hidup selama 50 tahun sebagai bukan islam dan mati. Maka pasti akan diseksa selama 50 tahun. Kemudian selepas itu? Masuk syurga?

Maka hujah aku pula, yang muslim pula hidup selama 50 tahun sebagai muslim dan mati. Maka? 50 tahun sahajalah layak dalam syurga. Selepas itu? Masuk neraka? Aneh logik ustaz ini. Tidak apa lah. Pendapat diraikan.

Mungkin setakat ini dahulu surat aku. Akan kita jumpa kelak. Di syurga semestinya! InsyaAllah.

Wassalam

Yang menulis
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s