Surat buat Raqib

Posted: November 1, 2013 in 10 Surat Kepada 10 Malaikat

Kampung Baru
Kuala Lumpur

Aku berlindung dari kejahatan yang ujud dengan nama Tuhan yang maha melindungi. Pencinta kebaikan sesama makhluk. Kasih pada Tuhan. Kasih pada makhluk.

Assalamualaikum qib,

Boleh aku panggil kau qib saja? Hmmm. Sudah tulis dan panggil baru tanya. Tidak sopan bukan. Bagaimana catatan kebaikan aku hari ini? Apakah masih belum cukup. Aku yakin ‘cukup’ itu Tuhan yang tentukan. Apa benar kau menyimpan buku catatan amalan semua makhluk. Bagaimana kalau kau tersilap letak qib? Hilang segala catatan kebaikan. Ataupun tertukar dengan makhluk lain. Dengan arnab barangkali. Iye, arnab yang sengaja tidur dan memberikan kemenangan pada kura2. Ramai orang tidak tahu hal sebenar qib. Eh kejap. Arnab ada buku catatan amalan ke?

Kebaikan. Bagaimana ye kalau pada akhirnya yang aku lakukan selama ini bukanlah kebaikan. Dan aku tidak pun tahu akan hal itu? selama ini yang segalanya aku merasa berbahgia melihat seseorang itu gembira atau kebaikan yang aku lakukan, sebenarnya telah menyakiti mereka. Bagaimana itu qib? apa aku harus mengambil kembali kebaikan yang telah aku lakukan? atau mengharap ianya adalah se-benar2 kebaikan?

Tuhan menyuruh kita melakukan kebaikan, dan yang paling mudah adalah mengikut perintahnya. Dan itu yang kau sedang lakukan qib. Syabas qib, syabas. Aku? aku juga sama. Selagi upaya kuturuti segala perintahnya. Jika tidak terdaya? aku turuti jua.

Sekadar bual2 kosong ye qib, aku dulu waktu kecil sering berfikir. Kau ini bagaimana kedudukannya. Apakah bertenggek atas bahu kanan. Atau kau punya satu cctv yang mengikut umat manusia, apa saja yang mereka lakukan kau pantau. Dan timbul pula imaji yang sering keluar di TV. Pari2 kecil punyai sayap, menasihatkan kepada kebaikan, serta makhluk bertanduk berwarna merah. Aku kira itu syaitan, mengajak ke arah kejahatan. Aneh, aneh, aneh. Dan diletakkan syaitan belah kiri. Mana pergi sang atid? menuju umur kedewasaan, barulah faham. Itu hanyalah khayalan manusia yang membayangkan rupa makhluk2 yang tiada wajah nyata.

Nasihatkan aku untuk terus menerus melakukan kebaikan ye qib. Aku percaya manusia ini fitrahnya adalah baik. Kita semua baik. Yang mencorakkan kita kemudiannya adalah kita jua. Maka atas fitrah yang awal itu, bersangka baiklah aku pada semua orang. Biarlah fizikal mereka yang mungkin dipandang serong pada insan lain. Kenapa aku ucap begini qib? kerana aku punya teman yang tidak mahu percaya bahwa manusia itu baik. Ada yang jahat dalam diri manusia. Iye, itu aku tak nafikan qib. Tapi kebaikan2 yang membenih dalam sanubari mereka itu yang akan memadamkan tompok2 kejahatan qib. Atau kau lihat bagaimana?

hmmm….

Segala nya kembali Tuhan, yang menentukan baik buruk insan itu adalah Tuhan. Dengan penuh kejujuran aku rela mata aku ini dibutakan. Bukan kerana mahu menolak nikmat Tuhan. Akan tetapi aku lelah qib, lelah lihat keadaan sekeliling. Cuba lah sedaya upaya wuhai diri. kata aku saban waktu. qib, aku rasa sampai sini dulu surat aku ini. Mungkin surat ini pengakhirannya agak melankolik. Iye, sebab dunia semakin edan qib. Semakin edan. Pinjamkan sayapmu untuk mereka yang lemah berpaut. Itupun jika dibenarkan oleh Tuhan.

Aku tahu kau sedang baca surat ini qib, sambil tersenyum mungkin. Maaf aku harus pergi. Sampai di sini saja qib.

wassalam

yang benar

perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s