Surat buat Munkar dan Nakir

Posted: October 26, 2013 in 10 Surat Kepada 10 Malaikat

Rumah Pena
Jalan Dewan Bahasa
Kuala Lumpur

Segala pujian bagi Tuhan yang mencipta tanah. Yang mampu menghidupkan dan mematikan dan menghidupkan dan mematikan. Segalanya telah ditentukan.

Assalamualaikum,

Kehadapan Munkar dan Nakir,

Surat ini ditulis di beberapa tempat. Dan terhenti di tempat lain. Saya yakin. Hmmmm. Baru jemur baju tadi. Sedangkan tulisan dalam ini sudah di draft kan.

Untuk surat munkar nakir ini saya sebenar nya tidak lah mahu bertanya perkhabaran. Sekadar mahu meluahkan dan kongsi rasa pada awak berdua, wuhai makhluk bercahaya.

Hmmmm…..sekadar menghela nafas yang panjang. Hidup ini sebenarnya sudah tahu untuk apa. Kan? Hidup adalah untuk mati. Dan selepas mati itu apa? Apa yang bakal kita jumpa. Tuhan. Kan. Untuk bertemu Tuhan apakah perlu bersahaja atau bagaimana. Perlu bersolek molek, atau sekadar berselipar, pakaian lusuh yang sengaja tidak diperbaharui. Entah. Jawaban ada pada aku atau kau berdua munkar nakir?

Iye, memang tugas kau menyoal makhluk2 Tuhan yang berada di alam barzakh. Menyoal itu, dan hal yang dipersoalkan itu aku rasa antara satu bimbingan buat semua. Dan ini telah dikhabarkan oleh kekasih yang membawa risalah terakhir.

Saya berada dalam ruang yang irama muzik penuh terapung di udara.

Manusia. Keangkuhan, saya merasa aneh pada yang merasa lebih dari yang lain. Mungkin, mungkin saya rasa mereka ini sikapnya begitu. Iyelah, ciptaan Tuhan itukan pelbagai. Kita menerima apa adanya itu lebih baik. Dan kita terapung bersama lenggok dunia.

Senyuman paling anggun adalah jelmaan dari jiwa yang isinya secerah mentari pagi.

Apakah kelak nanti ada belas ihsan dari kau munkar nakir? Ataupun boleh beri sogokan. 1ringgit? Sepuluh ringgit? Satu ribu cukup? Ouhhh lupa. Duit2 ini semua tidak berguna di alam barzakh. Tapi ikut kepercayaan cina, mereka bakar kertas seolah2 itu wang. Dikirimkan buat roh saudara mereka di sana. Terpulang, kepercayaan mereka kepercayaan mereka.

Berada dalam ruang gelap ditemani dua gelak tawa yang berbeza.

Kita lupa kita siapa, manusia. Manusia yang? Yang? Yang bagaimana? Yang masih tiap malam bau rambut manusia lainnya? Wangi yang tidak sepatutnya. Apa maksud? Entah. Munkar nakir lebih tahu. Pun begitu tadi baru saja selesai terbang ke ruang lain dalam angan kelmarin.

Ok lah. Tulisan agak berterabur..kerana ditulis pada waktu dan tempat lain. Disambung menjadi satu surat buat munkar nakir, yang sedang sibuk melaksanakan tugas dari Tuhan.

Surat sarat hal2 yang tidak hebat.

Yang tekan2 dalam gelap
Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s