Surat buat teman2 twitter

Posted: July 7, 2013 in surat pada diri

Kuala Lumpur

7 Julai 2013

Keputusan disebalik penutupan akaun @perewa1

Assalamualaikum,

Kehadapan teman2 twitter yang saya kenali dan tidak kenali. Kasih dan sayang sesama kita. Memohon kasih dan rahmat jua pada Tuhan bersama. Surat ini saya tulis buat teman2 twitter. Mungkin ada yang tidak akan jumpa surat ini. Mungkin juga ada yang jumpa surat ini. Sebarang kemungkinan juga kebarangkalian saya terima seada-nya. Tapi untuk apa ditulis kalau teman2 di twitter tidak baca? Tidak apa. Sekiranya, sekiranya ada seorang teman saya dari twitter ter-baca. Itu sudah memadai.

Surat ini mungkin nampak terlalu menunjuk, sedangkan saya ini tidaklah apa2 di twitter. Saya percaya pada diri saya sendiri. Perlu beri alasan yang kukuh untuk menutup akaun di twitter. Kerana apa? kerana di sana ada @sajak_cinta yang amat saya kasih, ada disa tannos @jemarimenari , ada ema lahma @topeng2kaca dan ada juga aan mansyur @hurufkecil. Semua ini penulis2 hebat dari indonesia. Jua @fiksimini. Saya kenal mereka2 ini dahulu setahun sebelum muncul kebudayaan Twitterjaya. Saya panggil twitterjaya kerana, kerana, kerana iye. Rakyat Malaysia sudah benar2 menggunakan twitter dengan sesungguh-nya.

Pada asal-nya tiadalah niat untuk memberitahu kenapa perlu tutup akaun. Sebab kak @alinaise , ada twit. Penulis ini kalau mahu hilangkan diri, atau tidak mahu tulis lagi biar diam2 begitu sahaja. Baru lejen, macam…..(saya lupa nama penulis hebat yang beliau twit-kan). Tapi saya bukan penulis, apa tah lagi penulis hebat. Hanya menulis apa yang saya rasa, dan merasakan apa yang saya tulis itu betul dari sisi saya. Dan masih boleh dipertikaikan dari sisi orang lain.

“Syuk, aku rasa nak tutup akaun twitter lah” kata saya kepada syuk

“kenapa?” jawab syuk

“entahlah, lelah aku baca twit2 orang perli orang. Kemudian merasa lebih mulia dari orang lain. orang mahu berubah di-hina2” saya membalas

“biasa-lah, buat2 tak nampak saja” jawab syuk.

Syuk bagi saya adalah penulis hebat, teman saya ada sebut. Saya ini lekas kagum dengan seseorang. Tidak apa lah teman, asalkan ia-nya baik. Dan syuk pernah beritahu saya, dia tidak memilih dalam bacaan sajak. Dan saya mula mengikut jejak langkah syuk.

Terima kasih @mosyukiborhan

Itu antara faktor kenapa saya menutup akaun. Iyelah merasa diri lebih lagi dari orang lain. zaman serba canggih tiada lagi resam padi pada diri. Mungkin kerana tidak didedahkan padi pada diri. Kenal beras semata. Faktor lain? isu menghina agama, iye benar. Menghina agama. Bagi teman2 saya itu adalah sarkastik. Tapi tidak bagi saya. Tapi saya tidaklah melenting atau apa2. Sekadar baca dan menghela nafas. Saya pun terdetik pada hati apa yang saya twit sebenar-nya? Adakah bermanfaat?

Saya rajin juga twit kata2 hikmah dari Almarhum Hamka, Usman Awang, dan penulis2 lagenda lain-nya. Juga ada twit tazkirah2 agama serta politik. Mungkin teman2 yang baru ikut saya merasa aneh bila saya mula twit agama. Dan mempersoalkan. Kadang saya sendiri merasa hairan. Apa tidak boleh? Hmmmmm

Tidak apalah, mereka mula menyindir dan terus menyindir. Dan saya mula berfikir atas sebab apa mereka begitu? Mungkin segala hal kembali pada diri. Di twitter ini, manusia mampu jadi Tuhan. Tapi apabila berdepan. Entah. Atas sebab itu, ada baik-nya saya merasa tidak perlu lagi wujud. Eh mungkin akan datang saya akan buat akaun baru. Untuk pengetahuan teman2. 4 bulan terakhir saya ada buat akan pendua, untuk melihat siapa-lah teman2 yang ikuti saya. Atas dasar apa. kebanyakan atas acara seni, politik dan kawan kepada kawan. Stalker? Tidak lah, sekadar mahu tahu. Iyelah akaun di-mangga-kan. Saya pernah tiga bulan twit 4/5 kali sahaja. Dan tiada orang mention. Saya merasa lega. Seperti yang saya beritahu awal tadi, saya ini tidak apa2 di twitter. Teman2 yang mengenali saya boleh hubungi saya di fb,wassap,wechat dan lain2.

Mungkin sekadar ini dahulu surat saya. Maghrib sudah hampir. Bulan Ramadhan pun hampir tiba. Selamat beribadat buat teman2 muslim. Jika di twitter, untuk saya menulis sebegitu pun rasa segan. Iyelah kerana teman seseni saya sendiri merasakan saya cuba menggunakan agama untuk mendapatkan follower. Ouh ok ini antara faktor besar juga. Secara jujur saya tidak layak cakap pasal agama. Tapi saya sampaikan saja apa yang saya tahu. Mana tahu dapatlah pahala akan diri yang penuh dengan dosa ini. walau setitis cuma.

Ok2 ini paling akhir, juga pada teman2 yang ada terasa hati pada saya. Ya Salam, saya tiada niat langsung untuk menyakiti hati kalian. Sedar2 sudah dingin perbualan sesama kita. Saya tidak block atau apa, bukan saya orang-nya jenis block2 follower ini. Melainkan spam. Semoga kita semua senantiasa berada di bawah lindungan Tuhan yang Maha Esa. Tungga dapat anak kedua mungkin baru buat semula akaun. Eceh. :p

Wassalam

Perewa yang dulu pernah punya nama @perewa1 di twitter

Advertisements
Comments
  1. Ema says:

    Oh, terima kasih ada nama saya di sini, Parewa..
    Sungguh kehilangan besar kamu tiba-tiba deactived account twitter-mu.
    Kita belum pernah bertemu muka seperti @jemarimenari dan @nugiesque yang sudah lebih dulu bertemu kamu.

    Kalau kamu kelak merasa twitterland sudah tak menjengahkan dan memutuskan untuk kembali, pastikan aku ada di list following dan followermu lagi yaaa..

    Oiya, salam untuk calon mempelai-mu. Selamat ya, semoga lancar persiapan pernikahannya.
    Kudoakan kebahagiaan yang tak sudah-sudah untuk kamu. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s