Surat kepada Tuhan (yang tertulis)

Posted: November 8, 2012 in surat pada tuhan

Segala puji dan syukur kepada Tuhan yang Maha pengasih dan Maha penyayang.

Tuhan yang telah bersumpah, Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. Juga bersumpah pada masa, pada waktu subuh dan waktu dhuha, pada buah tiin dan bukit tursina. Pada janji-janji yang tidak pernah Tuhan mungkiri di masa lalu, masa kini dan masa depan. Dan benarlah apa yang telah disampaikan oleh Muhammad al amin. Insan yang dirindu tanpa tahu bagaimana bentuk rupa parasnya. Hebat sungguh, merindu pada yang tidak pernah bertemu. Semoga kita semua bertemu dengan Muhammad dalam keadaan bahagia dan sentosa.

Semalam, semalam ada teman memberitahuku. Bahwa beliau senang pada surat yang aku tulis padaMu. aku terus tersentak. Sudah agak lama sebenarnya aku tidak tulis surat padaMu, pada Tuhan. Lupa, tumpu pada penulisan lain. kesian pada diri, sedangkan yang Utama adalah Tuhan. Dengan penuh kerendahan diri sebagai hamba yang dicipta memohon ampun atas segala khilaf. Maka surat ini aku tulis untuk bercerita pada Tuhan, sebenarnya mahu bercerita apa ya. Tuhan itu Maha mengetahui, belum terfikir untuk berkongsi itupun Tuhan sudah tahu. Bahkan belum lagi aku tersentak semalam Tuhan sudah pun tahu yang aku akan tulis malam ini. oleh itu mahu bercerita apa? berceritalah supaya yang membaca ini sama-sama mendapat faedah jua ilmu dari aku yang masih kurang segala benda. Aku yang tidak ada apa.

Tuhan, sebenarnya aku banyak menulis ditempat yang aksaranya 140 kata. Disitu semua pantas menulis. Disaat menulis persis berkata-kata, maka berhati-hati dalam penulisan itu perlu. Saat aku menulis ini, sudah 28,615 kata telah aku titipkan. Jika ianya memberi faedah alhamdulillah. Bagaimana kalau semua itu memberi musibah. Dulu, waktu aku kecil ada ustazah cerita bila akhirat esok tangan,kaki dan semua anggota lain akan turut berbicara. Dalam zaman penuh kemodenan dan kecanggihan ini. Tidak perlu tunggu akhirat, sekarang juga jari mampu berbicara. Hujung jari. Serta merta keluar. Dan dibaca oleh seluruh umat. Sudah akhiratkah sekarang? .Ada yang terkena, ada yang terasa, ada yang terkesan. Dan semuanya bermula dari tulisan dihujung jari. Jika ada yang terasa, aku sendiri pun tidak tahu Tuhan. Ialah, pembaca itu sendiri menghadamkan apa yang dibaca. Tanpa bertanya kepada penulis biasanya. Dan sekarang aku bermenung. Ditakuti tulisan aku memberi kemudaratan. Aku bertanya.”tulisan itu harus bagaimana?” Mungkin sebelum tulis perlu fikir hujungnya bagaimana. Hujung akibatnya.

Pesan mak, kalau nak tulis. Tulislah tulisan yang membangun masyarakat. Membangun masyarakat, membangun masyarakat itu apa? aku ada baca buku intelektual masyarakat membangun. Itu? Seperti itu? Semoga Kau tunjukkan aku jalan. Aku tidak belajar menulis dalam kelas penulisan, tapi Tuhan, aku belajar menulis dari kelas kehidupan. Semoga yang baik beroleh manfaat, yang jauh diminta jauh.

Segala puji dan syukur kepada Tuhan sekalian alam

Perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s