Surat pada buku puisi “Potret di Atas Meja”

Posted: October 26, 2012 in surat untuk buku

Depan PC

Kuala Lumpur

Salam Sejahtera,

Kehadapan buku “POTRET DI ATAS MEJA”,

Aku harap kau tenang saja di dalam almari bajuku. Kulit putihmu itu kini sudah mula berubah ke kuning-kuningan. Cepat sungguh evolusi diri ye wahai buku. Hehe….Pun begitu aku ingin khabarkan yang kau adalah antara buku puisi paling indah yang pernah aku miliki.

Buku ini aku peroleh dalam acara MASKARA. Pada tanggal 29 Oktober 2012. Aku tidak berkesempatan mendengar bacaan puisi dari penciptamu. Namun aku beli saja daripadanya, dan dia turunkan tanda tangan  berserta kata “kepada perewa, semoga buku ini memberi makna”. Malam itu juga aku habiskan pembacaan. Syukur pada keesokan hari aku sempat mendengar bacaan puisi dalam acara BALI BEZA. Tajuk puisinya “kepada kakak”

Bagi aku, puisi yang terkandung di dalam buku ini begitu mempesona. Ia lahir dari pengalaman-pengalaman yang dialami. Jujur. Dan matang. Iya…matang. Seperti kata Fazallah. Lantas aku terus menggariskan beberapa kata yang aku rasa wajib diamati demi memahami maksud puisi. Dalam puisi “sebuah pagi”, ada baris yang tertulis “untuk sebaris sajak yang tak selesai yang ingin disimpannya  hingga dewasa”. Dalam puisi ini, penciptanya menzahirkan apa yang tampak dengan mata. Melukis menjadi kata, pengalaman gadis kecil dalam menuntut ilmu. Ada sesuatu yang disimpan sebagai kenang-kenangan yang dikendong menjadi pegangan. Pada baris lain, ada disebut “tetapi seekor semut terbangun dari tidur menggigit jari si gadis dan seketika ia kesakitan”. Siapa yang membaca puisi ini dengan sesungguhnya pasti dapat saja mendalami kesakitan si gadis itu. Perlambangan yang indah buat pengajaran pada sebuah kebosanan. Akan peroleh kesakitan, meskipun kesakitan itu tidur. Iye tidur.

Puisi “dua tukang sapu”, ini amat jelas adalah pengalaman pencipta buku ini yang cuba berkongsi apa yang dirasa terhadap dua tukang sapu itu. Sekiranya aku bertanya siapa dua tukang sapu itu. Aku yakin, pencipta buku ini mampu tunjukkan. Kerana hal-hal puisi dalam ‘POTRET DI ATAS MEJA” ini semuanya dikutip dari pengalaman, dan ada juga disulamkan dengan angan. Puisi yang lain pula, bertajuk “dini hari”, ada satu kata yang buat aku tertangkap dan aku kutip jadikan sandaran pada hal-hal yang melawan fitrah. Katanya “angan seekor katak yang lupa cara melompat”. Mampukah? Dengan kata mudah angan katak supaya tidak hidup sebagai katak. Pencipta tidak  meneruskan kata dengan menjadikan katak kepada objek lain. hanya mati di situ. Maka angan seekor katak itu bagi saya mustahil. Mana mungkin, seperti juga angan manusia lupa untuk bernafas melalui hidung/mulut. Sebenarnya kata ini boleh digali lebih dalam. Tapi aku biarkan saja pada teman-teman yang mahu baca dan hadam sendiri. Aku rasa itu saja yang ingin aku kongsikan tentang apa yang aku faham dalam buku puisi ini. semoga penciptanya akan terus sukses dalam perjuangan sastera.

Akhir kalam, aku mahu ingin berkongsi kata dalam puisi “gerbang batin”.

“jabat tangan pertama

adalah peringatan agar bersiap kehilangan

(dan mungkin menerimanya kembali)

kalau tiba saatnya nanti”

Yang membaca

perewa

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s