SURAT BUAT MOHAMED MN

Posted: July 16, 2012 in Uncategorized

Depan PC

Rawang,

Assalamualaikum saudara yang bernama Mohamed MN,

Segala puji bagi Tuhan sekalian alam. Tuhan yang memberikan kita kekuatan untuk hidup, Tuhan yang meniupkan bakat dalam diri kita. Membolehkan kita menjadi lain dari manusia lain. Walaupun asal muassal kita adalah sama dan akhirnya juga sama. Selawat ke atas Nabi Muhammad, penghulu segala nabi. Semoga kita semua berada dalam syafaatnya.

Sewaktu konsert saudara sedang berlangsung dengan gemilangnya kelmarin, ada satu lagi acara yang dinamakan acara lagu jalanan sedang berlangsung di subang. Saya memilih untuk pergi pada acara saudara, siapa yang tidak kenal saudara. Lagenda yang hidup, yang asalnya hakikat bermula dari teman2 perjuangkan lagu jalanan/lagu rakyat. Pada mulanya saya tidak mampu untuk pergi ke konsert saudara, dan saya memilih untuk membayar duit tiket konsert saudara itu buat kelas penulisan skrip. Semoga pengorbanan itu berbaloi. insyaAllah. Dan sudah ditakdirkan Tuhan, kita bertemu. Teman saya menawarkan tiket dengan harga lebih murah kerana temannya yang satu lagi tidak dapat hadir. Dengan peluang yang ditawarkan, mana mungkin saya melepaskan. Mendengar dan melihat secara langsung seorang lagenda yang berjuang dengan lagunya.

Surat ini ditulis ingin memohon juga meminta saudara Mohamed MN meraikan masyarakat. Mereka menyokong saudara tapi tidak mampu menzahirkan dengan menghadiri konsert yang harga tiketnya terlalu mahal saya kira. Saya yakin saudara juga pada akhirnya akan buat konsert percuma, seperti Almarhum Sudirman, seperti juga penghibur lagenda lainnya. Saya harap semoga saya juga berkesempatan untuk hadir saat saudara mengadakan konsert percuma itu kelak.

Kerana kata hati saya, “saudara menghasilkan lagu rakyat, golongan bawahan, dengan penuh syahdu. Saudara sekarang sudah pergi jauh. Ke depan, meninggalkan mereka yang masih berada di bawah. Tapi mereka….mereka masih ingat saudara. Saat lagu-lagu saudara bermain di corong radio. Mulut mereka berkumat-kamit ikut sama alunan melodi indah ciptaan saudara. ”

Saya berharap saudara dapat membaca surat ini, ingin saja saya serahkan sendiri pada saudara. Waktu itu ramai peminat saudara beratur, saya juga berniat ingin beratur dan menunggu. Tapi iyelah, masa begitu bermakna buat kita semua. Saya pulang. Tapi saya sempat mengambil gambar saudara.

Muzik untuk semua dan muzik juga mampu selamatkan dunia

Yang kagum dengan karyamu

perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s