surat pada Tuhan(hati)

Posted: February 18, 2012 in surat pada tuhan

LOT 2125-66A
LORONG HATI
KAMPUNG JIWA TENANG
24434 MALAYSIA
BUMI TUHAN

Segala puji bagiMu Ya Allah, Tuhan sekalian alam. Tuhan yang mencipta kerinduan,kecintaan dan kesenangan. Tuhan yang senantiasa melimpahkan rahmat buat hamba yang dikasihi. Tuhan yang juga membolak-balikkan hati manusia. Selawat ke atas Nabi Muhammad Rasulullah. Kekasih Tuhan yang paling disayangi, aku umatmu terasa sangat2 mahu menatap wajahmu ya Rasulullah. Apakah masih ada ruang untuk itu? Selawat dan pujian atasmu.

Tuhan, surat ini aku taip ingin berbicara soal hati. Tentang ketidakkonsistennya hati ini. Pada hati orang lain aku tidak tahu, dan Kau Maha Mengetahui tentang hal itu. Hati ini sering kali berubah bila rasa senang, dan berubah bila rasa susah. Diselaputi dengan dosa2 mungkin. Atau kurang dengan amalan mulia, juga mungkin. Pada segala apa yang tidak biasa jadi biasa. itu dipanggil apa Tuhan? Hmmmm…aku nak sangat hati aku ini punya ketetapan yang jitu. Supaya tidak berubah2. Aku pernah dengar temanku berkata. Mungkin pada masa ini ia adalah kebenaran, dan masa depan ia adalah kepalsuan. Dan boleh jadi juga kepalsuan yang kita gelar hari ini, adalah kebenaran yang akan kita terima pada masa depan. Tapi aku percaya, kebenaran adalah milik kau Tuhan. Dan kebenaran pada kau tidak akan berubah2. Kebenaran yang dicipta oleh manusia itu berubah2. Undang2 manusia cipta mengatasi undang2 Mu? Aku teringin sangat merasa tatkala alam yang sementara ini mengamalkan undang2 Mu Tuhan. Aku yakin segala yang telah kau aturkan demi kebaikan kami hambaMu. Hati yang bercahaya itu mesti penuh dengan kerahmatanMu kan Tuhan? Sedangkan hati kekasihMu Muhammad Rasulullah itupun dicuci oleh malaikat. Inikan pula hati aku yang tidak pernah dicuci. Memang aku mesti menjaga dengan penuh hati2. Dan mengikut ajaran sosok manusia yang hatinya suci bersih yakni Muhammah Rasulullah. Aku punya teman, mereka berfahaman muktazilah,liberal,syiah, sufisme dan sebagainya ouh tidak lupa juga wahabi. Mereka ini sering bercanggah dengan aku, dan pada akhirnya aku mengalah kerana biarlah mereka merasakan hujah mereka adalah benar. Aku…..aku hanya bergantung padaMu Tuhan. Aku yakin apa yang aku pegang ini adalah kebenaranMu Tuhan. Dan aku memohon moga hati aku tidak berubah. Hati yang bersih akan menggerakkan tangan dan kaki berbuat perkara2 yang bersih. Semoga Kau memayungiku dengan sayap2 cintaMu Tuhan.

Sebagai penutup, temanku pernah bertanya. Kenapa tidak doa saja pada Tuhan. Kenapa perlu tulis2 surat ini? Mula2 aku tidak ada jawapan. Tapi aku sedar, segala apa yang aku tulis ini. Tidak pernah aku doakan. Aku tidak pernah berbicara dalam doa seperti ini. Kerana dalam doa itu aku hanya…..hanya memohon kau mengampunkan dosa aku sahaja. Dan aku yang berdosa ini malu untuk berbicara lebih pada Kau, Tuhan yang Maha pengasih dan Maha penyayang.

Yang berhati
perewa

Advertisements
Comments
  1. aishah says:

    surat ini dibaca,
    seperti datang dari kegelisahan duduk dalam dunia yang umatnya pelbagai aliran
    dan sedikit sebanyak membuat kamu meragukan kepercayaan sendiri.

    macam tu?

    mungkin saya salah

    dan langit yang tujuh, bumi dan seisinya
    adalah balasan Tuhan sebelum sempat kita mengirimkan surat buatNya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s