surat pada perempuan(buat mak cik yang sakit)

Posted: February 12, 2012 in surat pada perempuan

LOT 2125-66A
LORONG HATI
KAMPUNG JIWA TENANG
24434 MALAYSIA
BUMI TUHAN.

Segala puji bagi Tuhan sekalian alam. Selawat keatas nabi pembawa rahmat. Semoga roh mereka yang telah pergi aku doakan berada dikalangan orang2 yang soleh dan solehah. Kurangkan azab kubur mereka ouh Tuhan, dan kusedekahkan amalanku pada hari ini buat orang yang aku kenali beberapa hari lepas yang telah pergi maupun yang telah lama pergi. Mereka telah pergi pada dunia yang lain dari dunia ini. Semoga roh2 mereka aman saja disana.

Surat ini aku tujukan khas buat mak cik yang mana dari aku kecil hinggalah besar remaja(eh…remaja lagi…:p) ulang alik depan rumah aku. Aku tidak tahu namanya, tapi aku ingat wajah lucunya. Dia tinggal selang beberapa rumah dari rumah aku. Dia agak ‘tak sihat’ dan dia tak kacau orang. Selalu juga aku lihat mak cik ini bermain basikal. Dan itulah rutinnya. Dia dijaga oleh keluarga adiknya yang aku panggil pak cik yunus. Mak cik ini punyai 4 orang anak yang sudah besar. Namun hanya anak bongsu saja tinggal dengan pak cik yunus. Yang lain tinggal bersama suami kerana mereka telah bercerai. Aku tidak tahu sebab apa, mungkin sebab kesihatan mak cik ini tadi. Ok, ada beberapa ketika mak cik ini seolah2 menghilangkan diri. Ialah tak nampak pun beliau bermain basikal petang2 depan rumahnya. Mak bagitau, dia naik teksi sampai ke perak. Pastu dia pergi hospital dan buat kacau. Pak cik yunus dan isteri terus ke hospital di perak. Dan peristiwa itu berulang beberapa kali. Pihak hospital itu sendiri menelefon pak cik yunus. Pihak hospital melepaskan dek kerana kesanggupan pak cik yunus menjaga mak cik ini.

Dan cerita ini berulang pada rabu lepas. Pak cik yunus,isterinya dan siapa2 pun tidak akan tahu itu adalah kali yang terakhir mereka melayan gelagat mak cik ini. Kali ini mak cik tersebut tidak pergi ke perak, hanya ke hospital kuala lumpur sahaja. Sampai saja di hospital mintak makanan. Dan isteri pak cik yunus mendapat panggilan dari hospital yang mak cik ini buat kacau di hospital seperti memaki dengan bahasa kasar.

Sampai saja di hospital, isteri pak cik yunus terus ke bilik dimana mak cik itu ditempatkan.

Isteri pak cik yunus:kenapa maki2 jururawat sini?

Mak cik:iyalah aku nak pergi kencing pun tak boleh. Diikat2nya aku. ?:<”L)(&(*(&*%$%^%$##$@ eg.babi

Isteri:kenapa nak duduk hospital?

Mak cik: aku sakit perut, aku datanglah hospital.

Atas nasihat pihak hospital, mak cik ini dijaga sementara oleh HKL. Dan isteri pak cik yunus pulang mengambil pakaian untuk mak cik ini. Pada rabu petang, pihak hospital menelefon dan memberitahu mak cik ini perlukan darah dalam badannya. Hanya ahli keluarga yakni anak2 saja yang dapat berbuat demikian melainkan memberi tandatangan wakil. Maka isteri pak cik yunus menelefon bekas suami dan anak2 makcik ini pada malam itu.

Isteri pak cik yunus: hello, saya isteri abang yunus nak beritahu yang bekas isteri awak sakit. Dan dia memerlukan persetujuan untuk melakukan pembedahan semua dari anak2 dan suaminya. Mohon hadir ke HKL malam ini boleh?

Bekas suami mak cik:maaf aku sibuk hantar anak aku belajar…..teetttt

Anak pertama dan kedua: dia bukan mak kami, dia mak tiri kami. Dan kami tidak ada mak yang begitu.

Mengalirlah air mata isteri pak cik yunus. Anak bongsu mak cik ini pula tidak boleh menderma darah, kerana umurnya tidak cukup. Malam itu bulan cantik sekali, bulan mengambang menjadi peneman kesedihan cinta adik pada akaknya yang sakit di hospital. Keluarga pak cik yunus bercadang ingin ke hospital jam 8 pagi esoknya.

Sesudah azan subuh berkumandang di pagi khamis yang manis. Bulan mengambang masih lagi menjadi peneman. Telefon berdering…..pak cik yunus yang tangannya masih basah dengan wudhu mengangkat gagang telefon. Panggilan dari hospital. “mak cik dah pergi, dan tidak akan kembali lagi”. Tanpa menyusahkan sesiapa. Mereka berjemaah subuh dirumah dan terus berangkat kehospital. Menatap wajah mak cik itu seolah-olah tertawa riang mengadap Tuhan. Aku yang pulang dari kerja petang khamis baru tahu cerita ini daripada mak aku. Isteri pak cik yunus bagitahu. Yang paling mak aku tekankan adalah. Anak2 mak cik itu tidak mengaku itulah mak mereka. Ya Allah Ya Tuhanku, jauhkanlah aku dari sifat itu. Aku sanggup menjaga kedua ibu bapaku sampai bila2. Aku sanggup menjaga kedua ibu bapaku sampai bila2. Aku sanggup menjaga kedua ibu bapaku sampai bila2. Ameen.

p/s:tulisan agak berterabur, kerana hari ini hari sabtu. Semalam ada kenduri di rumah pak cik yunus. Aku menulis dalam keributan kenduri. Semoga rohnya aman dan berada dibawah sayap kebahagian. Al Fatihah.

1-Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang.

2-Segala puji bagiMu Ya Allah, Tuhan seluruh alam.

3-Yang Maha pengasih, Maha penyayang.

4-Pemilik hari pembalasan.

5-Hanya kepada engkaulah kami menyerah, dan kepada engkaulah kami memohon pertolongan

6-Tunjukkanlah kami jalan yang lurus.

7-Jalan orang-orang yang kau beri nikmat, Bukan jalan mereka yang dimurkai, dan bukan pula jalan mereka yang sesat.

ameen..

Yang berkongsi rasa

perewa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s